Mengapa Euribor negatif?

Euribor pasti akan tetap negatif selama bertahun-tahun

Sedikit lebih dari 4 tahun yang lalu, di Februari 2016, kami melihat Euribor negatif untuk pertama kalinya dalam sejarah. Bagi mereka yang tidak sadar, Euribor adalah suku bunga rata-rata di mana bank-bank besar di kawasan euro meminjamkan uang. Artinya, jika bunganya negatif, penyediaan uang itu memiliki jumlah nominal yang lebih rendah dari jumlah yang diberikan semula. Apakah ini sesuatu yang menguntungkan? Tidak, logika memberitahu kita bahwa kita tidak akan memberikan uang dengan imbalan kurang dari apa yang dipinjam kembali. Dan itulah pertanyaannya, bagaimana ini bisa terjadi.

Pada artikel ini kita akan membahas mengapa Euribor negatif. Keuntungan dalam mencari pengaktifan kembali ekonomi, dan bagaimana teknik tidak logis yang melawan arus ini diperlukan.

Melihat sedikit ke masa lalu

Mengapa Euribor negatif

Sebelum krisis keuangan meletus Euribor mencapai 5'393%, ini pada tahun 2008. Setelah puncak maksimum ini tercapai, penurunan suku bunga yang dipercepat dimulai. Setahun kemudian, pada tahun 2009, kami dapat melihat Euribor sekitar 1%, naik agak lambat, tetapi pada tahun 30 turun 2012% untuk pertama kalinya. 1 tahun kemudian, pada tahun 4, kami melihat Euribor negatif untuk pertama kalinya. Banyak penabung akan mengingat tahun-tahun itu. Orang yang terbiasa mengambil untung dari tabungan mereka melalui deposito bank, untuk pertama kalinya hampir tidak menawarkan profitabilitas (sekitar 2016%).

Seluruh krisis keuangan yang terpukul setelah kecelakaan Lehman Brothers harus dibayar. Bank sentral mulai mengeluarkan uang dan meminjamkannya ke bank di wilayah mereka. Kredit harus mengalir, uang harus dipindahkan, dan perusahaan serta keluarga harus dapat meminta uang lagi.

Siapa yang memutuskan bahwa Euribor negatif berlanjut dan untuk alasan apa?

Ini tentang minat itu ditandai oleh Bank Sentral Eropa dengan meminjamkan uang ke bank. Salah satu tujuannya, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, adalah agar kredit dan uang mengalir, yaitu untuk mendorong konsumsi. Fluiditas ini dikondisikan oleh tujuan untuk meningkatkan inflasi secara bertahap. Meskipun kebijakan moneter untuk menaikkan inflasi telah dilakukan selama bertahun-tahun, namun belum sepenuhnya tercapai. Jatuhnya bahan mentah seperti minyak atau produk ekspor internasional lainnya, bersama dengan konsumsi yang lebih rendah yang "mendorong" harga turun, mencegah kenaikan inflasi. Secara moderat bisa dikatakan sehat, sangat tinggi merugikan perekonomian. Sama halnya dengan inflasi negatif, yaitu deflasi, juga berdampak buruk bagi perekonomian.

Euribor yang rendah bertujuan untuk merangsang konsumsi untuk mengaktifkan kembali perekonomian

Karena resesi, keluarga mulai menabung lebih banyak, karena ekonomi melambat. Meningkatnya pengangguran dan kesulitan mengakses kredit memperparah krisis. Namun, jika untuk mengaktifkan kembali perekonomian itu perlu konsumsi dan apa yang dilakukan orang adalah menabung lebih banyak karena mereka berada dalam resesi, itu menciptakan lingkaran setan. Paradoks ini menyebabkan lebih sedikit uang yang mengalir, dan untuk itu mulai mendorong peminjaman dengan menurunkan suku bunga, yaitu menurunkan harga peminjaman uang. Oleh karena itu, menaikkan suku bunga merupakan sesuatu yang meskipun diharapkan, tidak dapat dilakukan. Ini akan menghalangi permohonan kredit, dan oleh karena itu, konsumsi dapat terpengaruh.

Keuntungan dan Kerugian dari Euribor Negatif

Keuntungan dan kerugian memiliki Euribor dengan harga negatif

Ide untuk menstimulasi konsumsi berdasarkan kebijakan moneter memiliki dua sisi. Memahami bagaimana Euribor negatif memengaruhi tidak hanya akan membantu Anda lebih memahami tentang situasi ekonomi di Zona Euro, tetapi juga keuangan pribadi Anda.

Keuntungannya termasuk, rata-rata, dapat mengakses pinjaman rumah dengan tingkat bunga yang lebih rendah. Jika hipotek berada pada tingkat variabel, biasanya lebih terlihat ketika Euribor jatuh, karena dimungkinkan untuk membayar lebih sedikit, yang berarti tabungan untuk kantong. Untuk hipotek tetap, yang jumlahnya tidak sedikit dan itu normal mengingat ketakutan membayar bunga tinggi, fluktuasi Euribor biasanya tidak diperhatikan. Dengan memiliki kapasitas yang lebih besar untuk menabung, keluarga dapat memiliki lebih banyak sumber daya untuk dikonsumsi, yang mendorong pengayaan di pihak perusahaan. Dengan cara ini, seluruh siklus ini ditutup, dan pada akhirnya menguntungkan kita semua.

Artikel terkait:
Apa itu Euribor

Di antara kekurangannya adalah terutama karena harga uang itu rendah mendukung konsumsi sehingga merugikan tabungan. Alternatif tempat untuk menempatkan dan menambah modal juga berkurang. Euribor negatif adalah solusi untuk jangka pendek atau menengah, tetapi tidak untuk jangka panjang.

Fakta yang aneh adalah bahwa banyak penabung memutuskan untuk berinvestasi dan menggunakan uang mereka, beberapa di pasar saham, yang lain menciptakan bisnis baru ... Saya tidak tahu apakah ini keuntungan atau kerugian, karena ketika pengetahuan tentang hal itu rendah , biasanya hasilnya tidak bagus. Namun, itu juga memotivasi dan telah mengajarkan jalan yang lebih baik dan baru kepada orang-orang yang tidak akan mencarinya sebelumnya.

Prospek masa depan untuk Euribor

Euribor negatif berupaya untuk meningkatkan konsumsi dan membuat ekonomi tumbuh

Sebelum ada pandemi, prakiraan masa depan tidak selalu benar, tetapi prakiraan itu pasti lebih ketat daripada di lingkungan saat ini. Prospek ekonomi saat ini agak mirip dengan ekonomi, yaitu terbalik. Dengan pengurungan yang meluas yang dialami Maret 2020 ini, kami melihat Euribor mencapai posisi terendah dalam sejarah, sehingga dalam waktu kurang dari sebulan ia kembali secara substansial (masih di wilayah negatif). Pada bulan-bulan berikutnya dan hingga saat ini, penurunan terus terjadi, tetapi lebih lambat.

Diharapkan untuk tahun ini dan setidaknya tahun depan, Euribor akan terus berlanjut di wilayah negatif. Sekitar -0% untuk tahun 25 dan -2020% untuk 0. Namun, semua ini dapat diubah, tergantung pada dampak ekonomi dari pandemi, tanggapan yang diberikan secara politis, dan tentu saja, bagaimana Bank Sentral Eropa memutuskan untuk menghadapi skenario masa depan yang berbeda. Pada akhirnya, kekuatan dan otoritas tertinggi untuk memutuskan apakah akan menaikkan atau menurunkan Euribor adalah ECB.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.