Apa strategi rantai nilai?

strategi rantai nilai

Dengan begitu banyaknya perusahaan dan bisnis yang beroperasi secara global saat ini, persaingan menjadi jauh lebih sengit dan menantang daripada di waktu lainnya. Namun, hal ini bukan menjadi kendala untuk tidak memulai dan membangun bisnis baru yang mencari tempat dalam kebutuhan konsumsi penduduk dunia.

Dalam hal ini, salah satu konsep terpenting yang harus dikelola untuk melaksanakan proyek jenis bisnis apa pun adalah apa yang dikenal sebagai Rantai nilai.

Apakah rantai nilai itu?

Rantai nilai terdiri dari alat strategis yang digunakan untuk mempelajari berbagai kegiatan yang dilakukan dan dilakukan oleh organisasi bisnis tertentul, ini agar sumber keunggulan kompetitifnya dapat dideteksi dan dengan cara ini, untuk dapat menghasilkan nilai tertentu pada produk akhir.

Dengan cara ini, kita dapat menemukan bahwa file Rantai nilai perusahaan terdiri dari semua aktivitasnya yang menghasilkan nilai tambah.atau, serta margin yang dapat disumbangkan oleh kegiatan-kegiatan ini. Singkatnya, rantai nilai terdiri dari aktivitas strategis yang berupaya meningkatkan nilai dan keunggulan kompetitif organisasi bisnis.

Bagaimana rantai nilai beroperasi dalam operasi perusahaan?

rantai nilai spanyol

Nilai yang dihasilkan sebagai hasil dari aktivitas bisnis berfungsi sebagai berikut: Dalam kasus industri manufaktur, mereka menghasilkan nilai ketika mereka mengubah bahan mentah menjadi produk kebutuhan masyarakat.

Tentu saja nilai tambahnya sudah ada pada produk akhir manufaktur, karena bahan baku yang belum diolah tidak melayani masyarakat untuk konsumsi sehari-hari.

Untuk itu, sebuah perusahaan retail retail menawarkan sejumlah besar produk yang mengandung nilai tambah tinggi karena sudah diolah, nilai yang meningkat dengan menyediakan semua item tersebut kepada pelanggan di satu tempat, ruang yang telah disediakan oleh para pelanggan. pembentukan penjualan sehingga orang dapat memperoleh semua yang mereka butuhkan, yang memerlukan biaya tambahan yang juga merupakan nilai tambah untuk produk akhir, dan yang akhirnya dibayar oleh klien untuk terus mendapatkan kebutuhan konsumsi dasar mereka, melalui artikel yang sudah ada. diproses dan dalam satu situs penjualan.

Bagaimana keunggulan kompetitif satu perusahaan dihasilkan dari yang lain?

Keunggulan kompetitif satu perusahaan dalam hubungannya dengan yang lain dihasilkan ketika seseorang berhasil meningkatkan marginnya, yang dapat dicapai baik dengan menurunkan biaya, atau juga dengan meningkatkan penjualan. Margin adalah apa yang dikenal sebagai perbedaan yang dihasilkan antara nilai total dan biaya kolektif untuk melakukan dan melaksanakan aktivitas nilai untuk organisasi bisnis.

Nilai aktivitas

Untuk menjalankan fungsinya, Rantai nilai memiliki aktivitas pendukung fundamental, yang dapat dibagi menjadi dua bagian utama: aktivitas primer dan aktivitas sekunder. Selanjutnya, kita akan mengamati karakteristik utama yang dikumpulkan dari masing-masing metode strategis yang meningkatkan keunggulan kompetitif, dan dengan demikian, nilai tambah perusahaan.

Kegiatan utama

Aktivitas utama terdiri dari metode pembuatan fisik produk, serta proses penjualan dan layanan purna jual yang diperlukan untuk operasi tersebut.. Perlu disebutkan bahwa ini, pada gilirannya, dapat dibedakan menjadi sub kegiatan. Secara garis besar, dalam model rantai nilai, lima jenis kegiatan utama dapat dibedakan secara jelas, yaitu sebagai berikut:

awal rantai nilai

  • Logistik internal: Ini adalah rangkaian operasi untuk penerimaan, penyimpanan dan distribusi bahan mentah, yang sangat penting untuk memastikan bahwa tidak ada kemunduran atau kemungkinan apapun yang dihasilkan yang mempengaruhi jalur produksi atau distribusi dari setiap entitas komersial.
  • Operasi: Setelah bahan baku yang dibutuhkan tersedia, aktivitas ini mengacu pada kapasitas pemrosesan elemen-elemen ini untuk mengubahnya menjadi produk akhir. Oleh karena itu, ini adalah langkah mendasar untuk memastikan produksi yang akan dimiliki entitas komersial.
  • Logistik eksternal: Jika logistik internal mengacu pada manuver untuk memastikan kepemilikan dan bermacam-macam bahan baku yang dengannya produk akhir telah diproduksi, logistik eksternal, di sisi lain, berkaitan dengan metodologi yang sama, tetapi diterapkan pada proses eksternal, yaitu, ketika produk meninggalkan pusat produksi dan dikirim ke grosir, distributor, atau bahkan konsumen akhir.
  • Pemasaran dan penjualan: Kegiatan ini, seperti yang ditunjukkan oleh namanya, penting agar produk diketahui oleh populasi konsumen.
  • Layanan: Aktivitas ini dapat dikaitkan baik dengan layanan purna jual dan dengan segala sesuatu yang berkaitan dengan informasi dan pemeliharaan yang mungkin termasuk pembelian suatu produk. Ini tentang memastikan loyalitas pelanggan dengan menyediakan produk yang sudah ada di tangan mereka termasuk jaminan penting tertentu, seperti memastikan pengembalian jika terjadi kerusakan atau ketidaksempurnaan, atau pemberian nasihat terhadap kemungkinan apa pun seperti kegagalan pengiriman atau dukungan untuk instal produk, dll. Semua jaminan ini dimaksudkan untuk memelihara dan meningkatkan nilai akhir produk, dengan demikian secara substansial menjaga tingkat kepuasan konsumen.

Kegiatan pendukung atau sekunder

Penting untuk diingat bahwa agar kegiatan primer dapat dilaksanakan secara efisien dan lancar, pada gilirannya kegiatan tersebut didukung oleh apa yang disebut kegiatan sekunder dalam rantai nilai. Proses ini dilakukan sebagai berikut:

  • Infrastruktur organisasi: Terdiri dari semua aktivitas yang memberikan keberlanjutan dan yang menjaga operasi dasar perusahaan mana pun, yaitu aktivitas seperti perencanaan, akuntansi, administrasi, dan keuangan.
  • Manajemen Sumber Daya Manusia: Seperti yang diindikasikan oleh namanya, kegiatan pendukung ini berkaitan dengan pemeliharaan dan konservasi personel, yaitu terdiri dari pencarian, perekrutan, dan motivasi staf pekerja yang bekerja di perusahaan. Penting untuk mempertimbangkan elemen ini, karena sumber daya manusia sebuah perusahaan adalah salah satu strukturnya yang paling fundamental dan dapat menentukan kesuksesan jangka panjangnya.
  • Pengembangan teknologi, penelitian dan pengembangan: Agar setiap perusahaan dapat terus beroperasi dengan efisiensi terbesar dan memberikan produk terbaik dan paling inovatif kepada semua pelanggannya, perkembangan teknologi sangat penting untuk tetap menjadi yang terdepan dalam rangkaian produk dan / atau layanan yang ditawarkannya, yang pada akhirnya, mereka akan melakukannya. selalu memberi Anda citra berkualitas yang selalu dapat membedakan diri Anda dari pesaing.
  • Pembelian: Faktor ini berkaitan dengan kemampuan menghasilkan pembelian yang paling efisien dan bermanfaat bagi perusahaan. Intinya tentang bagaimana mengelola proses pembelian mesin, komponen, periklanan untuk promosi perusahaan atau jasa yang digunakan untuk menjaga moral para pekerjanya, serta berfungsi secara optimal.

Kiat agar berhasil menerapkan rantai nilai

1 Council: Karena rantai nilai organisasi bisnis harus mencerminkan strategi bisnis yang diterapkan, ketika memutuskan bagaimana meningkatkan rantai nilai tersebut, harus jelas tentang karakteristik positif yang membedakannya dari pesaing, atau di sisi lain, Anda dapat mempromosikan struktur biaya yang lebih rendah.

rantai nilai apa adanya

2 Council: Ketika dihadapkan pada daftar besar perubahan yang akan diterapkan untuk modernisasi perusahaan, sangat penting untuk memprioritaskan dan fokus pada perubahan yang paling berdampak positif pada klien.

3 Council: Direkomendasikan untuk mempelajari setiap elemen yang membentuk rantai nilai secara mendetail, baik dalam menentukan aktivitas utamanya maupun dalam aktivitas pendukung. Dengan cara ini, Anda dapat menemukan elemen yang dapat bekerja dengan buruk dan berpotensi besar untuk ditingkatkan, yang pada akhirnya akan meningkatkan keunggulan kompetitif seluruh perusahaan.

4 Council: Rantai nilai ditentukan terutama berdasarkan analisis internal perusahaan, oleh karena itu, untuk efisiensi yang lebih tinggi, disarankan untuk melakukan studi tentang keadaan eksternal yang dapat memengaruhi nilai dan keunggulan kompetitif bisnis.

Kesimpulan

Seperti yang terlihat dalam artikel ini, pengetahuan tentang rantai nilai dapat sangat berguna untuk sangat meningkatkan nilai tambah dan keunggulan kompetitif organisasi bisnis. Dengan mempertimbangkan data ini, keputusan yang lebih baik dapat dibuat untuk melaksanakan inisiatif apa pun yang ditujukan tidak hanya untuk pendirian, tetapi juga untuk pelestarian dan pengembangan semua jenis bisnis atau perusahaan. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami dan menerapkan rantai nilai secara efektif di semua inisiatif jenis bisnis, karena ini akan menjadi dasar yang melaluinya soliditas perusahaan atau bisnis kita akan dipertahankan.

 

 

 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.