Inflasi, deflasi, hiperinflasi dan stagflasi: apa artinya

Mata uang Euro

Menanggapi inflasi dan proses lain yang terkait dengan evolusi harga

Kenaikan harga adalah salah satu faktor terpenting dalam evolusi ekonomi. Dan sangat menentukan, tidak hanya bagi pemerintah untuk mengembangkan kebijakan ekonominya, tetapi juga untuk mengukur belanja konsumen. Tidak mengherankan, tergantung pada variabel ini, mereka dapat memperoleh kenaikan gaji, membayar lebih banyak uang saat membuat keranjang belanjaan, atau hanya pada saat meninjau kontrak sewa rumah mereka.

Menghadapi skenario ini, tidak mengherankan bahwa baik penguasa maupun warga negara selalu sangat sadar akan evolusinya. Istilah ekonomi yang mengukur perubahan aktivitas ekonomi ini disebut inflasi. Dan apa sebenarnya file kenaikan umum harga barang dan jasa di suatu negara. Oleh karena itu, masing-masing memiliki indeks di mana kenaikan harga diukur. Dan dalam kasus khusus Spanyol diwakili oleh Indeks Harga Konsumen, lebih dikenal dengan singkatannya, CPI.

Untuk menghentikan inflasi, sesuatu yang ditakuti oleh negara-negara dengan bobot spesifik tertinggi di dunia, bank sentral sering menaikkan suku bunga utang publik. Dan sebagai konsekuensinya, kepentingan sumber utama pembiayaan meningkat (kredit, hipotek, dll.), dan efek yang paling langsung adalah konsumsi ditarik. Namun aspek positif yang juga dimilikinya adalah model perbankan untuk menabung (deposito, surat promes bank ...) menghadirkan kinerja yang lebih kompetitif bagi para pelamar. Memanfaatkan minat mereka, mereka berburu setelah dipekerjakan.

Istilah terkait dengan evolusi harga

Penurunan harga di pasar

Mungkin tidak ada yang melewatkan maknanya, bahkan dalam kasus Anda. Tak heran, kata itu terus muncul di media komunikasi sosial, terutama dalam informasi keuangannya. Tetapi hal-hal menjadi sedikit lebih rumit, ketika setiap kali Anda mendengar istilah lain yang berasal dari kenaikan atau penurunan harga. Dan Anda jarang bisa terbiasa dengan arti sebenarnya, dan mengapa pergerakan moneter ini terjadi.

Kami mengacu pada kata-kata yang saat ini sangat digemari hampir semua orang, seperti deflasi, hiperinflasi, dan stagflasi. Apakah kita benar-benar tahu apa artinya? Yang pertama sangat terkini, karena ini adalah proses ekonomi, yang sedikit banyak mempengaruhi perekonomian Spanyol. Dan tentu saja Anda akan memperhatikan mereka sebagai konsumen bahwa Anda sebenarnya. Tidak sia-sia, deflasi muncul setiap kali harga jatuh, dan itu ditransfer ke evolusi negatif di setiap indeks yang mengukur evolusi harga.

Meskipun pada awalnya, tampaknya situasi yang sangat menguntungkan bagi warga negara, namun tidak begitu menguntungkan. Selain itu, tim ekonomi pemerintah mengkhawatirkan munculnya proses ini dalam pembentukan harga. Alasannya tidak lain adalah dampaknya terhadap margin komersial perusahaan. Dan sebagai konsekuensi dari tren ini, pengangguran meningkat, serta penurunan konsumsi yang signifikan.

Untuk menjelaskan situasi ini dengan jelas, sangat berbahaya menurut para ekonom, kita hanya perlu melihat evolusi ekonomi Spanyol selama tiga tahun terakhir. Merefleksikan dengan teliti apa itu proses deflasi dalam praktiknya. Dengan CPI di wilayah negatif, meski tanpa intensitas berlebihan.

Stagflasi: resesi dan inflasi

Perdebatan tentang stagflasi

Ini adalah proses yang jauh lebih eksplosif dan ekspansif dibandingkan proses sebelumnya, dan sangat merusak semua sektor sosial dan ekonomi. Tidak sia-sia, itu dihasilkan ketika harga naik dan ada stagnasi ekonomi. Dalam pengertian ini, Anda harus tahu bahwa untuk situasi terakhir yang akan terjadi, Produk Domestik Bruto (PDB) harus mencatat setidaknya dua kuartal berturut-turut dengan penurunan aktivitas ekonominya.

Tentu saja, ini adalah salah satu situasi terburuk yang dapat dilalui oleh negara mana pun di dunia. Mempengaruhi pemerintah, pengusaha dan pekerja, di bagian yang setara. Dan itu bisa dihasilkan oleh peristiwa yang sangat spesifik, seperti kenaikan harga minyak. Salah satu instrumen untuk menahan stagflasi adalah melalui tindakan moneter yang berbeda, termasuk devaluasi mata uang yang terkena dampak.

Contoh untuk menggambarkan situasi ekonomi dunia ini akan membawa kita ke Jepang pada tahun 90-an, di abad sebelumnya. Dimana selama bertahun-tahun resesi dan inflasi hidup berdampingan dalam koktail yang secara signifikan merusak ekonomi Jepang. Dan bertahun-tahun kemudian, ekonom dengan status peraih Nobel, Paul Krugman, memperkirakan bahwa skenario makroekonomi yang berbahaya ini dapat berkembang lagi.

Hiperinflasi: eskalasi tingkat harga

Hiperinflasi di toko

Dan kami berangkat ke akhir, sebuah proses yang pasti tidak akan pernah Anda lihat, setidaknya dalam jangka pendek dan menengah, ketika tinggal di Uni Eropa. Itu tidak lain adalah hiperinflasi, yang ia berkembang ketika terjadi kenaikan harga yang terus menerus dan cepat dari suatu wilayah atau negara ekonomi. Bahaya utama yang muncul dari kedatangan mereka adalah penurunan tajam daya beli mata uang lokal.

Dalam situasi ini indeks harga dapat meroket, terlepas dari pertumbuhan ekonominya, hingga 30%, 40%, atau bahkan persentase yang lebih eksplosif. Contoh-contoh untuk memperjelas situasi ini adalah tidak kurang dalam momen sejarah mana pun, dan lebih sedikit pada momen saat ini. Sebagian besar negara Amerika Latin (Argentina, Ekuador, Venezuela, dll.) Bergerak di bawah skenario kejang ini. Dan dimana warga negara menjadi korban utama

Dalam beberapa menit Anda telah melalui semua pergerakan yang dapat berasal dari kenaikan atau penurunan harga, tetapi juga terkait dengan proses pertumbuhan dalam perekonomian. Dan bagaimanapun juga Anda akan terpengaruh oleh efeknya. Pengangguran yang lebih tinggi, harga barang dan barang material melewati atap, dan bahkan masalah keuangan Anda akan menjadi beberapa di antaranya. Meskipun, bagaimanapun, mulai sekarang mereka tidak akan luput dari perhatian. Tidak sia-sia, Anda akan mendapatkan penjelasan yang lebih jelas tentang arti semua proses yang terkait dengan evolusi harga. Dan seperti yang Anda lihat, ada lebih dari satu


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

3 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   inflasi dijo

    Inflasi adalah pertumbuhan harga barang, jasa, dan faktor produktif suatu negara secara umum dan terus menerus, yang berimplikasi pada penurunan daya beli uang.
    Deflasi adalah penurunan umum tingkat harga barang dan jasa dalam suatu perekonomian. Harga turun sebagai akibat dari penurunan permintaan, ke titik di mana pedagang harus menjual produk mereka untuk menutupi setidaknya biaya tetap mereka.
    Hiperinflasi terjadi ketika inflasi tidak terkendali dan mata uang negara kehilangan nilai simpanannya sendiri.
    Stagflasi adalah masa ketika ekonomi dan inflasi suatu negara mengalami stagnasi. Ini tidak menurun setiap saat dan ada koktail eksplosif dengan peningkatan pengangguran dan masuk ke dalam krisis atau resesi (resesi terjadi ketika PDB turun selama dua kuartal berturut-turut).

  2.   malvin abreu dijo

    Keterkaitan tersebut terjadi ketika inflasi benar-benar di luar kendali dan mata uang negara kehilangan simpanan nilainya sendiri.
    Stagnasi adalah momen ketika ekonomi dan inflasi suatu negara mengalami stagnasi. Ini tidak menurun setiap saat dan ada koktail eksplosif dengan peningkatan pengangguran dan masuk ke dalam krisis atau resesi (resesi terjadi ketika PDB turun selama dua kuartal berturut-turut).

  3.   Ester Lindauris Roman dijo

    Inflasi: adalah kenaikan harga yang ekstensif dan terus menerus di pasar selama periode waktu tertentu, seringkali dalam setahun. Ketika tingkat harga umum naik, lebih sedikit barang dan jasa yang dibeli dengan setiap unit mata uang. Dengan kata lain, inflasi mencerminkan penurunan daya beli mata uang: hilangnya nilai riil dari alat tukar internal dan unit pengukuran suatu perekonomian.
    Deflasi atau inflasi negatif: ini adalah penurunan harga yang digeneralisasikan dan berkepanjangan.
    hiperinflasi: Kenaikan tingkat harga yang sangat cepat dan terus-menerus, yang menyebabkan orang tidak menahan uang, karena nilainya terus-menerus hilang, dan lebih memilih untuk menyimpan barang dagangan.
    Stagflasi: ditandai dengan stagnasi ekonomi sementara harga dan upah terus meningkat