Berapa upah nominal dan upah riil

gaji riil dan nominal

Saat kita mencari pekerjaan salah satunya Masalah yang biasanya kami perhitungkan adalah gaji; Diupayakan agar sesuai dengan waktu yang diinvestasikan, dan tindakan yang dilakukan, juga dengan mempertimbangkan kemampuan individu untuk melakukan pekerjaan secara efisien dan menguntungkan perekonomian perusahaan. Sekarang, sungguh, berapa nilai waktu kita? Berapa banyak uang yang kita butuhkan untuk memenuhi kebutuhan kita?

Salah satu keraguan yang paling sering terjadi adalah mengetahui perbedaan antara gaji riil dan gaji nominalOleh karena itu, di bawah ini kami akan menjelaskan terdiri dari apa masing-masing dan bagaimana perbedaannya.

Apa gajinya?

Pertama-tama, Anda harus tahu itu Gaji adalah uang yang diterima pekerja, biasanya secara berkala (biasanya bulanan). Dari sini Anda dapat membedakan upah nominal dan upah riil, yang akan saya jelaskan di bawah ini:

Konsep upah nominal dan upah riil

Ada dua istilah untuk menunjukkan gaji yang dimiliki seseorang, di sini muncul pertanyaan mengapa itu diperlukan dua istilah untuk gaji yang sama, karena adanya dua tidak berarti bahwa kedua gaji tersebut diterima, tetapi istilah-istilah ini berfungsi untuk menunjukkan dua faktor yang dianggap penting dari gaji tersebut; istilah ini gaji nominal dan gaji riil, Selanjutnya, penjelasan singkat tentang masing-masing dari mereka akan diberikan.

Gaji nominal

Perhitungan gaji nominal

Istilah upah nominal mengacu pada gaji secara harfiah dinyatakan dalam uang; Ini adalah jumlah uang yang dibayarkan kepada pekerja untuk pekerjaan yang dilakukan pada hari yang ditentukan. Jika mengacu pada upah nominal, kami tidak dapat memberikan gambaran umum tentang tingkat atau nilai gaji yang sebenarnya. Nilai sebenarnya dari gaji ini bergantung sepenuhnya pada tingkat harga yang sesuai dengan objek konsumsi pribadi, juga pada nilai layanan yang dibutuhkan, serta pada volume pajak, di antara pengeluaran umum lainnya.

Saat ini, di negara-negara di mana sistem yang mengatur akuisisi adalah Kapitalisme, meskipun kejadiannya nyata peningkatan ekspresi upah dalam hal nilai moneternyaYang dianggap sebagai gaji riil yang diterima pekerja cenderung menurun karena adanya kenaikan harga barang-barang yang dianggap barang bekas, mengacu pada konsumsi yang dilakukan pekerja untuk memenuhi kebutuhannya; Penurunan nilai ini juga karena adanya peningkatan beban pajak, hal ini dikarenakan tujuan negara adalah agar para pekerja adalah orang-orang yang menanggung segala beban yang ditimbulkan akibat kesulitan ekonomi dan beban yang ditimbulkan oleh karir alutsista.

Sebaliknya, dalam masyarakat di mana sistemnya diatur oleh sosialisme, kenaikan upah nominal -terutama bila mengacu pada kategori pekerja dan karyawan yang menerima remunerasi rendah-, bila disertai dengan penurunan harga barang-barang konsumen dasar untuk pekerja, apa yang disebut upah riil semua pekerja sangat meningkat. Bagian yang sangat penting yang membentuk ini adalah pelengkap upah nominal, yang disediakan oleh dana konsumen sosial, yang dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan kolektif semua anggota masyarakat sosialis. Tunjangan yang dibuat oleh Negara Sosialis dan juga oleh organisasi sosial lainnya yang dibuat untuk tujuan tersebut, meningkatkan sepertiga dari pendapatan yang diterima pekerja. Ketika produksi sosial meningkat dan pada saat yang sama kualifikasi pekerja meningkat, sedikit demi sedikit tingkat upah pekerja, pekerja dan intelektual akan mendekati sampai mereka tetap pada satu tingkatan.

Gaji riil

Grafik upah riil

Definisi ini mengacu pada gaji yang diungkapkan sehubungan dengan mata pencaharian dan layanan yang dimiliki pekerja dengan gajinya; Ini menunjukkan jumlah barang-barang konsumen yang dapat diperoleh pekerja, serta layanan yang dapat dibeli oleh pekerja dengan upah nominalnya (yang dikelola dalam jumlah uang yang diterima pekerja). Nilai yang dapat diberikan pada upah riil bergantung pada beberapa pertimbangan, masukkan beberapa tergantung pada besarnya upah nominal, faktor lainnya adalah tingkat harga yang sesuai dengan barang-barang konsumen dan juga tingkat harga layanan, besarnya juga ditentukan oleh biaya sewa karena pajak yang dikenakan kepada pekerja oleh pemerintah.

Di negara-negara yang dikuasai oleh Kapitalisme, yang biasanya terjadi adalah biaya barang dan juga layanan, selain sewa dan pajak, terus tumbuh. Perjuangan kelas yang ada dalam sistem ini menyebabkan upah nominal juga berubah. Ini adalah hukum kapitalisme praktis yang upah riil pekerja berperilaku sedemikian rupa sehingga cenderung menurun. Di negara-negara yang diatur oleh sistem kapitalis ini, terjadi fakta yang sangat mempengaruhi upah riil, otomatisasi proses manufaktur dan produksi yang dilakukan, mensyaratkan adanya peningkatan jumlah pekerja dan pekerja yang berkekurangan- terampil dan oleh karena itu para pekerja ini menerima gaji nominal rendah yang sampai batas tertentu berdampak negatif pada besaran upah riil.

Meskipun perjuangan kelas menyebabkan kenaikan upah nominal, kenyataannya kenaikan upah nominal tidak benar-benar mengimbangi penurunan besaran upah riil, karena faktor-faktor lain yang menentukannya, seperti harga Pasal Konsumsi dan pajak yang dibutuhkan tumbuh lebih cepat dari upah nominal. Dengan cara ini kita dapat menemukan bahwa tren umum, meskipun upah nominal meningkat, adalah setiap saat pekerja kurang mampu membeli produk konsumen dasar. Cara pemerintah atau badan yang bertugas mengkritik dan mengatur masalah-masalah ini menghitung gaji riil rata-rata pekerja, bukan menurut kelompok tertentu di masyarakat, tetapi dengan jumlah gaji pekerja dengan gaji pekerja. Karyawan bergaji tinggi, ditambah manajer dan direktur perusahaan, anggota masyarakat lainnya, baik nominal gaji mereka rendah atau tinggi.

Di bawah pemerintahan yang diatur oleh sosialisme, masalah ini ditangani dengan cara yang berbeda karena gaji bukan merupakan nilai tenaga kerja, ini berarti bahwa Gaji seorang pekerja tidak tergantung pada pelatihannya, melainkan terkait dengan faktor kualitas yang digunakan untuk mempresentasikan hasil karyawan; Sebaliknya, ini mewakili ekspresi uang dari bagian pendapatan nasional yang sesuai dengan pekerja dan karyawan perusahaan atau industri untuk menutupi kebutuhan konsumsi pribadi; Sebagaimana dibahas sebelumnya, pendapatan nasional ini didistribusikan menurut kualitas pekerjaan, tetapi juga kuantitasnya. Menurut struktur produksi kemajuan sistem sosialis, upah riil terus meningkat. Argumennya adalah bahwa upah riil didasarkan pada produktivitas tenaga kerja dalam perekonomian nasional. Para pekerja masyarakat sosialis memiliki pelengkap esensial dari gaji, pelengkap yang didasarkan pada dana konsumsi sosial, yang meningkatkan pendapatan riil para pekerja dari masyarakat sosialis hingga sepertiganya.

Apa perbedaan antara Upah Nominal dan Upah Riil?

Cara terbaik untuk membedakan dan karena itu dapat menafsirkan perbedaan antara kedua jenis upah tersebut, terletak pada sifatnya. Sementara upah nominal akan mempengaruhi bagian numerik dan berapa banyak uang yang kami terima, gaji sebenarnya akan lebih difokuskan untuk mendapatkan produk dan berapa banyak yang bisa kita dapatkan. Apakah bagian nominal (atau numerik) memiliki kemungkinan untuk ditukar dengan produk yang lebih baik atau pertukaran yang lebih baik untuk mata uang lain, ini berkaitan dengan kebijakan moneter setiap zona. Jadi, meskipun upah nominal adalah bagian yang paling langsung dan paling mudah untuk diinterpretasikan, pada kenyataannya yang penting adalah seberapa banyak yang bisa kita lakukan dengannya (upah riil). Untuk melakukan ini, kita akan melihat perbedaan paling mencolok antara masing-masing dan bagaimana inflasi akhirnya memengaruhi mereka.

perbedaan antara gaji nominal dan gaji riil terletak pada daya beli

Daya beli, daya beli

Di antara semuanya, yang paling relevan adalah daya beli yang dimiliki karyawan. Itu cenderung menyesuaikan dari waktu ke waktu dan pergerakan tenaga kerja terhadap inflasi, yang diterjemahkan sebagai berikut:

  1. Gaji Nominal: Ini adalah bagian numerik yang mengatur. Jumlah total uang yang diterima. Tetapi ini tidak berarti bahwa kita memiliki lebih banyak, karena uang adalah alat untuk membeli produk. Jika harga produk naik dan upah nominal kita rendah, kita hanya bisa membeli sedikit. Dalam hal ini, gaji nominal adalah nilai yang tercermin dalam daftar gaji, misalnya € 1.300 per bulan.
  2. Gaji Nyata: Ini akan menjadi bagian "fisik" dari upah nominal, yaitu jumlah produk yang dapat kita beli. Seseorang yang 15 tahun lalu menerima € 1.300 dan, misalnya, terus menerima € 1.300 hari ini, gaji nominal mereka tidak akan naik atau turun. Namun, inflasi dan biaya hidup akan meningkat, jadi dengan € 1.300 hari ini saya akan membeli lebih sedikit daripada 15 tahun yang lalu.

Lebih tepatnya, dalam 15 tahun terakhir rata-rata tingkat inflasi di zona euro mencapai 1%. Artinya itu dalam 15 tahun biaya hidup meningkat 26%. Jika seseorang telah menerima € 1.300 15 tahun yang lalu, dengan biaya € 1.000, mereka dapat menghemat € 300 per bulan. Gaji aslinya membuatnya kendur. Namun, jika gajinya dipertahankan, hari ini biaya hidup yang sama akan membuatnya kehilangan € 1.260, jadi dia hanya bisa menghemat € 40 per bulan. Gaji Anda yang sebenarnya dalam kasus ini akan sangat ketat.

Bagaimana kedua upah itu harus ditingkatkan

agar gaji nominal dan gaji riil sama, kenaikannya harus sama dengan inflasi

Terakhir namun tidak kalah pentingnya, adalah memahami seberapa besar gaji kita harus ditingkatkan untuk menjaga standar hidup kita. Mengingat fakta bahwa gaji riil adalah yang kami definisikan untuk mendapatkan produk, terlepas dari mata uang yang digunakan dalam penggajian kami, tujuan kami biasanya untuk mempertahankan atau meningkatkannya. Untuk mengetahui apakah daya beli kita meningkat, mari kita lihat inflasi.

Untuk mempertahankan daya beli yang sama, yaitu upah riil, seharusnya upah nominal kita meningkat sejalan dengan inflasi. Artinya, jika inflasi satu tahun meningkat 2%, upah nominal kita juga harus naik 2%. Dengan cara ini, upah riil bisa dipertahankan.

Kenaikan upah nominal di atas inflasi akan menghasilkan upah riil yang lebih baik karena daya beli kita akan meningkat. Artinya, jika inflasi satu tahun berada di angka 2%, selama gaji kita naik 2% atau lebih, daya beli kita akan meningkat.

Untuk mewujudkannya, kita harus ingat bahwa ketika kita berbicara tentang kenaikan gaji nominal 2%, kita harus melihat gaji bersihnya. Gaji kotor bisa meningkat sejalan dengan inflasi, sebesar 2%. Namun, kenaikan ini tidak serta merta tercermin dalam gaji bersih jika pemotongan yang dilakukan dalam penggajian juga meningkat saat memasuki kelompok pajak penghasilan yang berbeda.

Kesimpulan gaji nominal dan gaji riil

Kesimpulannya, kita dapat mengatakan bahwa file gaji nominal adalah remunerasi yang diterima karyawan sebagai imbalan atas pekerjaannya; di sisi lain, apa yang didefinisikan sebagai file gaji riil lebih erat kaitannya dengan biaya produk dan layanan yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan.

Dalam istilah yang lebih ekonomis, gaji riil menunjukkan berapa gaji yang mampu dibeli, apakah daya beli pekerja saat menerima gajinya; Disorot bahwa jenis gaji ini dipengaruhi oleh inflasi, yaitu kenaikan harga karena faktor di luar kendali.
Untuk lebih memahami perbedaan antara satu dan lainnya, hal pertama yang harus kita lakukan adalah mendefinisikannya secara ketat. Gaji nominal adalah jumlah uang yang diterima seorang karyawan, sedangkan gaji riil berkaitan dengan harga produk dan layanan.

Perbedaan utama dan terpenting adalah file upah nominal bisa dinaikkan tanpa harus meningkatkan kesejahteraannyaArtinya, harga produk dan jasa bisa naik lebih atau sebanding dengan upah nominal. Karena itu, gaji riillah yang memberikan dengan cara yang jauh lebih efektif berapa nilai gaji yang sebenarnya, yaitu, apa yang dapat dibeli oleh pekerja dengan gajinya.

Ketika semua faktor bersatu sehingga kenaikan gaji riil dianggap kabar baikIni bagus karena itu berarti bahwa pekerja dapat memperoleh lebih banyak produk dan layanan yang memenuhi kebutuhan mereka; Sebaliknya jika turun berarti daya beli mereka berkurang, sehingga kemampuan memenuhi kebutuhannya menurun.

Apakah Anda ragu tentang berapa gaji pokoknya? Kami memberi tahu Anda:

Artikel terkait:
Semua yang perlu Anda ketahui tentang gaji pokok

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

3 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Davds- Software untuk gaji dan gaji dijo

    Dan pertanyaan yang mungkin timbul adalah seberapa banyak hal yang paling tepat dan sesuai untuk diberikan kepada pekerja.
    Tabulasi gaji berdasarkan data dan perbandingan yang berhasil memberikan informasi yang benar kepada kami untuk memenuhi kebutuhan karyawan mengenai posisi pekerjaannya bahkan dapat difasilitasi dengan banyak alat digital, untuk melakukan pembayaran yang lebih adil atas layanan mereka.

    1.    Susana Maria Urbano Mateos dijo

      Halo Davds, di sini di Spanyol, gaji diberikan berdasarkan kesepakatan bersama, tergantung pada pekerjaan yang Anda lakukan, Anda berada dalam kesepakatan dan Anda memiliki gaji minimum, di sisi lain majikan dapat memberi Anda gaji yang Anda inginkan, tetapi tidak bisa dihentikan persetujuan Anda. Idealnya adalah apa yang Anda katakan, tetapi kami masih dekat dengan sistem itu, setidaknya di sini. Salam dan terima kasih atas kontribusinya.

  2.   Itzel - Tabulator gaji dijo

    Terima kasih untuk artikelnya. Saya menemukan cara pendekatan subjek sangat menarik. Saya ingin memberi tahu Anda bahwa saya telah membaca beberapa artikel tentang subjek dan ini adalah salah satu yang paling saya sukai. Selamat, saya menghargai waktu yang Anda luangkan untuk menulisnya.