Psikologi investasi

Jebakan psikologis yang memengaruhi investasi

Hubungan manusia dengan dunia berbeda dalam setiap kasus. Namun secara umum, ada pola, hubungan, bias, dan perilaku tertentu yang serupa. Hubungan antara sifat manusia dan investasi sangat erat. Uang mungkin tidak memiliki perasaan tentang orang, tetapi orang memiliki perasaan tentang uang. Hubungan yang benar-benar tidak rasional, tetapi yang terjadi secara logis. Karenanya pentingnya memahami psikologi saat berinvestasi.

Kami bertindak tanpa disadari sebagian besar waktu, sekitar 95%. Mengabstraksi diri Anda dan melihat peristiwa dengan perspektif yang tepat sangat penting dalam membuat keputusan. Dan ketika menyangkut modal yang dapat Anda miliki dalam portofolio Anda, hal terakhir yang harus dilakukan adalah membuat keputusan non-rasional. Bagaimanapun, kita adalah manusia, dan kita tidak bisa 100% rasional setiap saat. Untuk alasan itu, saya akan berbicara tentang yang pasti pola yang berkembang secara umum. Apa yang akan mengarahkan Anda untuk mendeteksi jika ada faktor yang memengaruhi keputusan Anda, yang seharusnya tidak ada.

Bias konfirmasi dalam berinvestasi

Bias kognitif yang memengaruhi investasi dan uang

Bias konfirmasi adalah kecenderungan orang untuk memprioritaskan informasi yang mendukung atau menegaskan teori mereka dan hipotesis tentang sesuatu. Contoh:

  • Seseorang percaya bahwa Bumi itu datar. Carilah informasi yang mendukung cara berpikir mereka. Temukan informasinya, dan pikirkan "AHA! Aku tahu itu! Bumi itu datar! ».
  • Seseorang percaya bahwa ada konspirasi tentang sesuatu. Dia mencari informasi yang memvalidasi teorinya dan dia menemukannya. Pikirkan lagi ... Betapa pintar saya! Dia benar!".

Ada dua jenis penalaran, deduktif dan induktif. Deduktif berfokus pada premis untuk mencapai kesimpulan, dan induktif pada mencari tempat yang memvalidasi kesimpulan. Bias konfirmasi kemudian, adalah kesalahan sistemik tentang penalaran induktif. Tren umum yang pada akhirnya, pada tingkat yang lebih rendah atau lebih besar, kita semua tunjukkan.

Es sangat berbahaya dan merusak, dan inilah mengapa saya meletakkannya di tempat pertama. Ini secara langsung memengaruhi lebih dari yang dapat Anda pikirkan dalam hidup kita, dan tentu saja secara finansial. Terbukti bahwa banyak investor yang cenderung percaya bahwa investasi yang mereka pilih mungkin bagus, tetapi merasa tidak aman (takut). Dari sana, mencari informasi untuk mendukung teori Anda adalah kesalahan. Seorang investor yang menuruti perilaku seperti ini harus berhenti dan tidak berinvestasi. Kecuali jika kesimpulan Anda cukup kuat untuk tidak bergantung pada opini atau penilaian orang lain.

karakteristik psikologis yang menentukan kita dalam keuangan

Kegagalan untuk bertindak sesuai bisa membuat keputusan yang terburu-buru dan terlalu percaya diri dan membayar lebih untuk sesuatu yang tidak sepadan. Anda akan mengamati perilaku ini dalam gelembung ekonomi.

Bagaimana cara bertahan dari bias konfirmasi?

Jika seorang investor mulai mengembangkan bias ini, ada beberapa teknik untuk menghentikannya. Salah satunya adalah tentang bayangkan posisi seseorang yang tidak mau berinvestasi di perusahaan yang dipilih. Dari sana, berikan argumen yang menyangkal bahwa itu adalah investasi yang bagus. Lakukan semacam "diskusi."

Teknik lainnya adalah bayangkan bahwa semua atau sebagian besar investasi telah hilang, dan tanyakan pada diri Anda mengapa hal itu bisa terjadi.

Investor yang mendasarkan keputusan mereka tanpa membiarkan mereka jatuh ke dalam bias konfirmasi akan memperoleh keuntungan yang lebih tinggi.

Cari pola (pareidolia di bidang keuangan)

Kedua, dan juga sangat merusak. Salah satu cara otak Anda dapat menipu Anda adalah dengan konfigurasinya. Kami diprogram untuk mencari analogi, persamaan, dan pola Dimana mana. Ini seperti perangkat lunak yang terpasang pada Anda, Anda tidak akan membuangnya. Tidak memiliki gagasan tentang fenomena ini itu akan membuat Anda percaya kemungkinan "kesalahan" yang telah dibangun oleh otak Anda, tapi itu sebenarnya ilusi.

Pareidolia di bidang keuangan dan jebakan pikiran

  • Ini bukan masalah intelijen. Faktanya, ini adalah dasar dari bagaimana kita mengenal dunia, kita memahami kata-kata, kita memahami lingkungan, dan mengantisipasi bahwa sesuatu mungkin terjadi.
  • Takhayul. Hanya karena sesuatu telah terjadi berkali-kali tidak berarti hal itu akan terjadi lagi. Selama alasannya kuat.

Jika Anda adalah orang yang logis, matematis, dan karena itu analitis, saya yakin Anda akan secara tidak sengaja melihat pola dalam banyak kutipan. Keterampilan ini luar biasa, juga dilakukan secara konstan dan kompulsif. Tapi seperti halnya ada awan yang terlihat mahal dan tidak mahal, Anda harus belajar bahwa sesuatu terjadi tanpa koneksi satu sama lain.

Efek tarik, psikologi investasi

Dikenal sebagai efek Kereta Musik, melompat mengikuti kereta musik. Ini dihasilkan oleh oportunisme melihat bagaimana orang lain percaya pada sesuatu dan ingin meniru. Seringkali karena semuanya berjalan dengan baik (atau begitulah tampaknya). Dan yang biasanya menyebabkannya adalah permintaan akan suatu produk atau tindakan meningkat, misalnya. Ketika permintaan meningkat, harga cenderung naik, dan jika banyak orang mendapat untung, orang lain mulai tertarik agar tidak kehilangan kesempatan, permintaan semakin meningkat dan oleh karena itu harga.

Bagaimana belajar mengidentifikasi gelembung keuangan

Itu adalah efek utama yang menenangkan gelembung di bidang keuangan. Ini cenderung menarik perhatian banyak orang, bahkan beberapa dengan keterampilan dan psikologi yang baik saat berinvestasi. Dan cara terbaik untuk membela diri adalah dengan melihat semua orang melakukan hal yang sama, berhenti untuk berpikir, dan bertanya pada diri sendiri, "Apa yang salah?" Menghindari memasuki spiral euforia kolektif ini hampir selalu akan melindungi Anda dari kerugian modal yang lebih besar yang dapat ditimbulkan.

Contoh efek drag untuk suatu tindakan

Saat ini kami dapat menemukan saham perusahaan yang terdaftar di pasar saham, yang jumlahnya memberi kami nilai kelipatan yang sangat tinggi untuk keuntungan bersih mereka. Ya, untuk sebagian besar mereka adalah filosofi investasi perusahaan "pertumbuhan". Namun, tidak semuanya akan selalu memenuhi ekspektasi Anda, dan terkadang ada rating yang bisa sangat tinggi. Sedemikian rupa sehingga di atas kertas kadang-kadang terjadi skenario yang agak indah. Mari kita bayangkan contoh yang bisa menjadi kasus nyata.

Bayangkan Anda bertemu dengan tetangga Anda. Dan dia menjelaskan bahwa dia memiliki perusahaan yang kekayaan bersihnya $ 50.700, dan dia memiliki hutang $ 105.300 dan dia sedang berpikir untuk menjualnya. Itu adalah jika Anda dapat menjual semua dana Anda lebih atau kurang, Anda dapat membayar setengah dari jumlah hutangnya. Anda bertanya… "Hei, berapa penghasilan Anda tahun lalu?" Dan dia menjawab bahwa dia memenangkan $ 12.000. Karena Anda adalah orang yang sangat cerdas, Anda memperhatikan hasil tahun-tahun sebelumnya. Dan Anda melihat bahwa utang Anda meningkat lebih cepat daripada penghasilan Anda.

Artikel terkait:
Tempat berinvestasi di pasar saham

Mengingat keadaan saat ini, Anda bertanya kepadanya berapa banyak dia menjualnya, dan dia menjawabnya $ 1.640.000 sebuah perusahaan yang memberi $ 12.000 setahun dengan hutang yang tidak berhenti bertumbuh. Apa yang akan Anda jawab? "Oh ya, $ 1.640.000 sepertinya harga yang wajar!" atau lebih tepatnya Anda akan tetap berpikir ... "Ini tidak mungkin".

Pentingnya psikologi saat berinvestasi di pasar saham

Kadang-kadang kita dapat jatuh ke dalam upaya dan melihat aset yang tidak berhenti naik harganya untuk mendapatkan keuntungan dari kesuksesan itu. Masalahnya adalah melupakan bahwa pada akhirnya saham merupakan bagian dari perusahaan nyata dan penilaian ini mungkin tidak terlalu logis. Tidak selalu semuanya memiliki harga yang wajar, karena model atau ekspektasi pertumbuhan dapat membantu membuat penilaian menjadi lebih atau kurang tinggi. Menjaga psikologi dingin saat berinvestasi akan membantu kita menjauh dari gelembung.

Hutang Vs Harapan

Apakah Anda mengenal seseorang yang semakin menumpuk hutang? Bahwa ia memasuki lingkaran itu dari mana ia tidak keluar. Tahukah Anda jika Anda memiliki tabungan dan ingin menginvestasikannya, apa yang Anda harapkan untuk diperoleh? Nah, kasus ini mudah dipahami, tetapi untuk beberapa alasan, Saya telah mengamati perilaku ini dengan cara yang sangat umum.

Ada orang yang baik dengan memiliki pinjaman untuk perusahaan, hipotek, atau hutang dengan kartu, dll, membayar bunga dengan urutan 6-7% atau bahkan lebih. Persentase yang sangat mengerikan. Masalahnya adalah jika Anda menyimpan sesuatu, apa gunanya memberikan uang itu. Paradoksnya adalah ketika seseorang memutuskan bahwa yang paling sukses adalah berinvestasi di pasar modal atau membeli produk yang memberi bunga 2% (misalnya). Jika Anda memiliki psikologi yang baik saat berinvestasi, dan kita tidak jatuh ke dalam ilusi uang, kita akan melihat bahwa keputusan ini salah.

Kesalahan paling umum saat berinvestasi di pasar saham dan saham

Contoh ilusi penyalahgunaan uang

Mari kita lihat hal-hal dalam perspektif:

  • Hutang 7% atau lebih terjadi. Dan Anda memiliki likuiditas ("surplus") yang ingin Anda peroleh 2%. Anggaplah lebih jauh, bahwa tabungan Anda sama dengan hutang Anda ...

Jika saya berkata "Saya telah mengontrak pinjaman sebesar € 20.000 dengan harga 7%, dan dengan € 20.000 tersebut saya akan membeli produk yang menjamin saya 2% per tahun" ... Siapa pun yang waras akan berpikir bahwa saya adalah berbohong atau bahwa saya tidak tahu apa yang saya katakan.

Saya katakan ini berfokus pada orang-orang yang, karena mereka memiliki hutang yang besar, percaya bahwa hal yang paling cerdas adalah tidak membuangnya dan membeli produk lain. Bisa jadi orang tersebut, sebagai falsafah kehidupan, tidak tertarik untuk mengurangi hutang dan menjalani hidup sehari-hari. Sangat terhormat. Tapi menabung, mempertahankan hutang, dan memperoleh keuntungan lebih rendah dari bunga yang dibayarkan ... Tidak. Itu sama sekali tidak memiliki dasar logis.

Saya berharap pelajaran ini bermanfaat bagi Anda, dan keputusan keuangan serta kehidupan Anda akan lebih tepat mulai sekarang. Mengetahui jebakan mental kita dan bagaimana psikologi Anda bekerja saat berinvestasi, pada akhirnya akan membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik, dan tidak membuat begitu banyak kesalahan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.