Perbedaan antara kredit dan debit

 

Perbedaan antara kredit dan debit

 

Kedua rekening kredit dan debit, adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari, dan seiring berjalannya waktu, bentuk pembayaran telah berubah, menjadi favorit kartu kredit dan debit. Salah satu keuntungan utama mereka adalah mereka memungkinkan kita untuk memiliki akses terus-menerus ke uang kita, sehingga memfasilitasi banyak proses pembayaran yang dilakukan. Keuntungan lain yang bank berikan kepada kami melalui akun ini adalah kemudahan kami dalam mengelola dana kami.

Tetapi bahkan jika kita telah memanfaatkan ini jenis akun ada kemungkinan bahwa kami tidak mengetahui dengan jelas perbedaan yang ada di antara kedua jenis akun ini, serta kemungkinan bahwa kami tidak memanfaatkannya secara maksimal. Itulah mengapa pada artikel ini kami akan membahas dengan jelas dan ringkas apa saja perbedaan yang ada.

Pembayaran

Perbedaan pertama untuk disebutkan adalah cara Pembayaran yang mereka izinkan untuk kami akses. Setiap akun memberi kita peluang berbeda, ini beberapa di antaranya.

Debet

Mari kita mulai dengan berbicara tentang rekening debet, yang memungkinkan a pembayaran yang dibebankan langsung ke rekening tabungan kami atau ke rekening koran kami. Dengan cara ini dapat disimpulkan bahwa batas pembayaran yang dapat kita buat adalah sesuai dengan dana rekening kita; Sebagai contoh, kami harus mengatakan bahwa jika di akun kami, kami telah memasukkan setara dengan 100 euro, pembayaran maksimum kami yang mungkin adalah 100 euro.

Dengan cara tertentu pembayaran dapat dilakukan kartu debit untuk pembayaran tunai, di mana pengeluaran maksimum kita adalah uang yang kita miliki. Jadi, untuk melakukan pembayaran yang lebih besar, yang harus kita lakukan adalah menambah dana di rekening kita.

Kredit

Dalam kasus kartu debit kami mengacu pada metode pembayaran di mana pengumpulan pembelian ditangguhkan hingga bulan berikutnya. Dan penting untuk disebutkan bahwa pembayaran ini dapat dilakukan meskipun akun kita tidak memiliki dana.

Perbedaan antara kredit dan debit

Di sini kita harus memperjelas 2 poin; hal pertama adalah itu metode pembayaran itu praktis berhutang pada bank. Dengan cara ini, kami diharuskan membayar pembelian pada tenggat waktu tertentu. Tapi agar kita bisa melunasi pembayaran hutang kita bulan berikutnya kita harus punya tingkat pendapatan tertentu, disinilah kita klarifikasi poin kedua.

Agar bank memastikan bahwa kami akan dapat melunasi hutang tepat waktu memberi batasan pada "pinjaman" yang diberikan kepada kami pada saat melakukan pembayaran. Dan untuk mengetahui berapa batas seharusnya, bank memastikan untuk mempelajari kelangsungan hidup klien, untuk dapat menentukan apakah klien memiliki solvabilitas keuangan dan bagaimana tingkat solvabilitas tersebut.

ini metode pembayaran Ini sangat berguna ketika mendapatkan barang pada saat kita tidak memiliki uang tunai atau untuk dapat menutupi beberapa pengeluaran tak terduga yang belum direncanakan dalam anggaran, tetapi yang tidak akan berubah adalah uang itu harus dikembalikan, dan ini dapat dilakukan dengan 3 cara berbeda, mari kita lihat apa saja ini.

  • Cara pertama untuk bayar kredit tersebut di akhir bulanArtinya, pembayaran harus dilakukan pada hari tertentu di bulan berikutnya saat pembelian dilakukan. Artinya, jika kita membeli sesuatu pada 20 Januari, pembayarannya harus ditutup, misalnya pada 15 Februari. Untuk memenuhi pembayaran ini, penting bagi kami untuk sangat jelas pada hari di mana pembayaran tersebut harus dilakukan, jika tidak, kami harus memperhitungkan bahwa kami akan dikenakan denda dan dapat menyebabkan sanksi.
  • Cara kedua yang kami bisa melakukan pembayaran kredit Yaitu melalui persentase, artinya setiap bulan berikutnya kami harus mencairkan uang tunai agar dapat menutupi total biaya pembelian. Sebagai contoh jika kita melakukan pembelian 100 euro, selama 5 bulan ke depan kita harus membayar 20 euro untuk menutupi jumlah total; Untuk memastikan bahwa ini tidak menimbulkan biaya tambahan, kita harus mengetahui dengan baik kondisi yang diusulkan bank untuk jenis pembayaran ini.
  • Cara ketiga yang ada melakukan pembayaran kredit itu melalui biaya tetap; Cara ini juga dikenal dengan istilah revolving; dan ini adalah metode menarik yang memungkinkan pengguna memiliki kendali lebih besar atas anggaran mereka, karena dalam hal ini kita harus membayar angka yang sudah ditetapkan. Dengan cara ini kami mengatur untuk mengontrol pengeluaran dan mencegah pengeluaran tak terduga dari membuat perubahan mendadak pada keuangan pribadi kami.

Pembiayaan

Pada bagian sebelumnya kita pasti mengenali bahwa file kredit memungkinkan pembiayaan pembelian kami. Perbedaan antara kredit dan debit ini adalah salah satu yang paling terkenal, namun kami akan menjelaskannya secara lebih langsung.

Perbedaan antara kredit dan debit

Saat kami melakukan pembelian dengan kartu kredit kami, kami mencairkan jumlah total pembelian kami. Sedemikian rupa sehingga jika kami memiliki 100 euro tersedia di akun kami, dan kami melakukan pembelian sebesar 20 euro. Total dana kami adalah 80 euro. Keuntungan utama dari hal ini adalah kami tidak memiliki hutang dan kami juga menghindari kemungkinan bunga yang dihasilkan dari kredit tersebut.

Di sisi lain kartu kredit memungkinkan kami melakukan pembayaran ke akun yang sama sebesar 20 euro, tetapi dengan penangguhan, mungkin selama 5 bulan kami akan membayar 4 euro per bulan. Keuntungan utama dari kredit ini adalah dengan tidak mencairkan jumlah total sejak pembayaran dilakukan, kita akan memiliki dana yang dapat digunakan untuk menutupi pengeluaran yang telah direncanakan, bahkan memberikan kemungkinan untuk melunasi beberapa hutang lainnya.

Sangat penting bagi kami untuk menekankan bahwa kedua kartu memiliki masing-masing kelebihan dan kekurangan, jadi tidak ada yang dengan sendirinya lebih baik dari yang lain. Namun, sangat penting bagi kita untuk belajar mengendalikan pengeluaran kita untuk mengetahui jenis pembayaran apa yang terbaik untuk situasi kita.

Mari kita ambil contoh nyata.

Si pendapatan bulanan kami Harganya 600 euro, dan dalam anggaran bulanan kami, kami membutuhkan 450 euro untuk menutupi kebutuhan kami seperti pakaian, makanan, layanan, dll. Itu menyisakan kami dengan 150 euro yang dapat kami gunakan untuk apa pun yang kami inginkan. Pertama-tama, kita harus bertanya pada diri sendiri apakah lebih baik membelanjakan 450 euro melalui debit, itu hanya akan menyisakan dana 150 euro, di sisi lain jika kita membiayai 450 euro kita mungkin harus menutupinya. dalam 9 pembayaran sebesar 50 euro per bulan.

Perbedaan antara kredit dan debit

Jika kita melanjutkan contoh untuk 9 bulan ke depan, maka akan menghasilkan dana 2700 euro, pembayaran bulanan kami akan menjadi 450 euro, dan dalam 10 bulan keuangan kami stabil; Dan juga, kita tidak boleh lupa bahwa setiap bulan kami mengumpulkan 150 euro yang gratis, dengan cara ini kami memiliki dana gratis sebesar 1500 euro, dan ini akan meningkat sebesar 150 euro setiap bulan tanpa mempengaruhi keuangan kami.

Hingga saat ini, pembiayaan tampaknya merupakan pilihan yang layak, dan kenyataannya memang demikian, karena kami tidak hanya memiliki tabungan kami sebesar 1500 euro, tetapi sejumlah 2700 euro, yang meskipun sudah ditakdirkan untuk menutupi pengeluaran bulanan kami, dapat digunakan dalam keadaan darurat.

Tetapi sebelum memutuskan apakah ini sesuatu yang berguna atau tidak, kita harus memikirkannya sendiri kebiasaan finansialIngatlah bahwa contoh tersebut dihitung dengan asumsi bahwa kita memiliki kebiasaan baik untuk menabung 150 euro yang tersisa.

Selain itu, kami berasumsi bahwa kami tidak menghabiskan 450 dolar per bulan, tetapi menyimpannya agar dapat menutupi pupuk. Jadi, jika kita tidak memiliki kebiasaan menabung yang baik, atau kita adalah orang yang mungkin akan membelanjakan uang itu daripada mengumpulkannya, mungkin saja akhirnya tidak begitu penuh harapan, dan kita tidak akan mengalami kesulitan keuangan.

Bunga

Perbedaan antara kredit dan debit

Perbedaan mendasar lainnya yang ada di antara keduanya kredit dan debit adalah bahwa kredit biasanya menghasilkan a koleksi bunga oleh lembaga perbankan. Secara umum, besaran bunga tergantung dari jangka waktu pembayaran yang kita inginkan, jika lebih lama biasanya bunganya lebih tinggi meskipun tingkat bunganya sama.

Yang terakhir ini disebabkan oleh fakta bahwa ada periode majemuk, jadi agar dapat melakukan perhitungan dengan benar, kita harus meminta suku bunga dan periode majemuk di mana kita harus melakukan pembayaran.

Di sisi lain, dalam rekening debit Tidak ada bunga, tetapi dalam beberapa kasus komisi dapat dibayarkan untuk memiliki rekening kami di bank tersebut, ini juga sangat penting untuk kami tanyakan kepada penasihat kami.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

2 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Area Pusat Bisnis dijo

    Halo: ini adalah informasi yang sangat lengkap dan praktis untuk mengetahui perbedaan antara kredit dan debit. Contoh pembelian dengan kartu sangat memperjelas. Salam pembuka.

  2.   Taylor dijo

    Sangat mengherankan bahwa kami menggunakan istilah "kartu kredit" secara bergantian untuk kartu debit dan kredit. Terima kasih telah menjelaskan perbedaannya. Semua yang terbaik.