Pemberian urgensi

pajak atau biaya

Apa dorongan itu? Itu mengacu pada prosedur penegakan atau cara penegakan hukum ketika ada serangkaian prosedur yang diikuti dan yang mengutuk pembayaran sejumlah uang.

Baik itu pajak, barang atau jasa, ini terjadi ketika debitur belum melakukan pembayaran pada waktu yang tepat sebagaimana diatur secara bilateral. Ketika pembayaran tidak dibayar secara sukarela oleh debitur maka batasan diterapkan sebagai prosedur di mana hutang dengan aset patrimonial debitur dikumpulkan dan diselesaikan.

Bagaimana prosedur penegakannya?

Biasanya Wajib pajak harus membayar hutang pajak atau pajaknya pada waktu yang tepat, seperti yang ditetapkan ini.

Artinya debitur akan melunasi utangnya dalam jangka waktu pembayaran sukarela sebagaimana juga ditandai dengan pajak langsung atau tidak langsung.

Jika tidak ada pembayaran dalam periode pembayaran sukarela, debit dan pertumbuhan a suku bunga karena kurangnya dibayar dan akhirnya itu datang ke urgensi.

Itu dikenal sebagai prosedur atau proses pengumpulan yang eksekusi terpaksa. Dengan dukungan dari hak eksekutif yang telah dikeluarkan oleh badan publik ini dan dengan demikian melanjutkan untuk memberikan efek pada kredit hukum publiknya melalui eksekusi aset debitur atau debitur secara individu.

Tindakan ini melegitimasi administrasi untuk memproses aset debitur yang bersangkutan.

Ada a 20% biaya tambahan pajak atas hutang, selain itu, urutan urgensi akan menghasilkan "bunga awal".

Sebagai akibat dari akumulasi penundaan pembayaran lunasi hutangnya. Dalam hal hutang dicairkan sebelum dikomunikasikannya perintah penegakan hukum, Biaya tambahan pajak 20% atas hutang diturunkan menjadi 10%, tanpa menimbulkan bunga atas keterlambatan pembayaran.

Pemberian urgensi

Waktu dalam Penyediaan Urgensi

Prosedur penegakannya dimulai pada saat pemberitahuan kepada wajib pajak telah diketahui. Dalam urutan penegakan, utang yang menunggu keputusan ini diidentifikasi.

Dalam biaya periode eksekutif diselesaikan dan penerima obligasi diminta untuk melakukan pembayaran yang dimaksud.

El periode eksekutif dimulai sehari setelah batas waktu untuk periode pembayaran sukarela.

Setelah periode eksekutif dimulai, administrasi dapat mulai dengan prosedur penegakan hukumNamun, sebelum memulai, Anda harus melakukannya beri tahu tindakan administratif yang dikenal sebagai "perintah penegakan".

Sama itu bisa dianggap sebagai judul yang cukup untuk memulai prosedur. Perintah penegakan memiliki bobot dan kekuatan eksekutif yang sama dengan "hukuman peradilan“Oleh karena itu dengan ini dimungkinkan untuk melanjutkan terhadap warisan wajib pajak yang bersangkutan.

Karakteristik Pemberian Urgensi

Menurut LGT, karakteristik dari prosedur penegakan hukum adalah:

  1. Prosedur penegakan hukum semata-mata dan secara eksklusif bersifat administratif. Hanya sebagian dari administrasi perpajakan yang bertugas menyelesaikan insiden dalam prosedur penegakan hukum, serta memahami kasus tertentu.
  2. Atas persetujuan Anda dalam hal ini dengan prosedur penegakan hukum lainnya. Prosedur penegakan hukum tidak dapat digabungkan dengan prosedur peradilan atau prosedur lain yang memerlukan penganiayaan.
  • Dalam perjanjian dengan prosedur eksekusi yang unik. Dalam kasus ini, kejang terlama akan menjadi yang preferensi diberikan, dalam kasus khusus ini, relevansi kasus akan diambil dari tanggal prosedur kejang.
  • Pada persetujuan dari penegakan universal atau prosedur kebangkrutan. Ya, dan hanya jika perintah penegakan dikeluarkan dengan tanggal sebelum tanggal pernyataan kebangkrutan.
  1. Prosedur penegakannya memiliki inisiasi dan dorongan kantor di semua dan semua prosedurnya.
  2. La penangguhan prosedur penegakan hukum hanya dapat dilakukan dengan asumsi yang diatur dalam peraturan perpajakan.
  • Dalam kasus apa pun yang diatur dalam peraturan perpajakan.
  • Dalam hal obligor melunasi utangnya secara keseluruhan.
  • Dalam hal terdapat kesalahan material pada obligor, atau kesalahan dalam penetapan utangnya.
  • Karena pihak ketiga. Hal ini terjadi ketika pihak ketiga berusaha untuk mencabut penyitaan karena diketahui bahwa penyitaan tersebut adalah miliknya dalam domainnya atau bahwa, berdasarkan preferensi kepada Perbendaharaan Umum, pihak ketiga tersebut berhak untuk mendapatkan penggantian atas kreditnya.

Pengaruh Pemberian Urgensi

Setelah prosedur penegakan dimulai, efek yang direnungkan adalah:

  1. Administrasi perpajakan yang bersangkutan dapat dan dapat menjalankan kekuasaan eksekutif yang ada selama prosedur penegakan. Ini untuk menagih hutang, dilakukan melalui penyitaan dan penegakan jaminan. Biasanya tindakan eksekutif jenis ini tidak dapat dilakukan segera setelah memberi tahu obligor, harus lewat jangka waktu yang dapat dirujuk dalam peraturan apa pun.
  2. Tentang istilah masuk. Setelah pemberitahuan "pemeliharaan urgensi”, Anda akan memiliki kesempatan untuk membayar atau melunasi hutang. Seperti yang diharapkan wajib pajak dapat menghasilkan pendapatan setiap saat selama periode eksekutif, selama ini terjadi sebelum pemberitahuan perintah penegakan hukum. Meskipun pembayaran dapat dilakukan, terdapat juga perbedaan dalam melakukan pembayaran pada waktu yang berbeda, perbedaan ini terletak pada biaya tambahan periode eksekutif dan bunga keterlambatan yang harus dibayar penuh oleh obligor.

Apa alasan untuk menentang perintah penegakan?

Dinyatakan bahwa tidak ada alasan untuk oposisi di luar daftar berikut dan oleh karena itu, tidak akan dianggap sebagai alasan penentangan terhadap urutan urgensi alasan lain selain yang berikut ini:

Pemberian urgensi itu

  1. Hutang dilikuidasi, dihapuskan seluruhnya atau ada resep hak untuk menuntut pembayaran yang sama.
  2. Penentangan terhadap perintah penegakan akan dimungkinkan jika ada permintaan untuk penundaan, kompensasi atau pecahan dalam periode pembayaran sukarela atau penyebab lain untuk terjadinya penangguhan.
  3. Penentangan terhadap perintah penegakan hukum akan dimungkinkan jika tidak ada pemberitahuan tentang penyelesaian utang.
  4. Penentangan terhadap perintah penegakan akan dimungkinkan jika terjadi pembatalan likuidasi.
  5. Penentangan terhadap perintah penegakan akan dimungkinkan jika terjadi kelalaian atau kesalahan dalam konten yang terdiri dari perintah penegakan, kesalahan atau kelalaian yang sama yang merupakan hambatan untuk mengidentifikasi debitur atau dalam parameter untuk memahami hutang.

Tentang perampasan aset dan hak

Penyitaan harus mencakup hanya sebagian yang proporsional dengan nilai aset dan hak yang mencakup nilai hutang yang tidak dibayar, bunga atas keterlambatan pembayaran yang sama, biaya tambahan periode eksekutif dan biaya apapun untuk prosedur penegakannya.

Secara kebetulan Harta atau hak yang jumlahnya melebihi nilai jumlah tersebut tidak boleh disita.

pemberitahuan urgensi

Dalam urutan kejang. Dalam urutan ini, kriteria tertentu ditetapkan yang menentukan urutan yang diikuti selama embargo:

  1. Kesepakatan dengan wajib pajak yang bersangkutan. Selama wajib pajak memintanya, urutan proses penyitaan dapat diubah, tanpa mengesampingkan bahwa aset yang disita menjamin nilai dan pemungutannya, dengan efisiensi yang sama dan secepat mungkin, tanpa merugikan pihak ketiga.
  2. Jika tidak ada kesepakatan, maka aset tersebut akan disita, untuk itu akan diperhitungkan aset-aset yang lebih mudah dijual dan lebih murah bagi pihak obligor.
  3. Selama efek embargo, perintah berikut akan dilakukan:
  • Uang tunai atau modal disimpan di lembaga kredit, asalkan milik debitur.
  • Hak dan efek yang dapat direalisasikan dalam jangka pendek selama kurang dari 6 bulan.
  • Upah debitur, gaji dan pensiun.
  • Real estat debitur.
  • Bunga, pendapatan dan hasil debitur.
  • Perusahaan industri dan komersial debitur.
  • Barang antik debitur, logam mulia, pandai emas, batu halus dan perhiasan.
  • Barang bergerak dan pribadi debitur.
  • Hak dan surat berharga itu bisa direalisasikan dalam jangka panjang, jangka waktu ini lebih dari enam bulan.

Aset dan hak yang diketahui akan disita dalam urutan yang disebutkan di atas, bagaimanapun, ada dua pengecualian atau aturan khusus yang disebutkan di bawah ini:

  1. Terakhir, aset-aset yang memerlukan gangguan yang diperlukan terhadap domisili wajib pajak tetap ada, seperti furnitur, perhiasan, dll. Selama barang tersebut ada di dalam rumah.
  2. Jenis properti yang "tidak dapat dilampirkan" oleh hukum tidak akan dilampirkan. Contohnya adalah dana pensiun atau alat yang digunakan untuk melakukan perdagangan, selain memperhitungkan bagian gaji atau gaji yang tidak dapat dilampirkan.

 

 

 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.