Cuti sukarela

Cuti sukarela

Ketika Anda telah bekerja dalam pekerjaan yang sama untuk waktu yang lama, terkadang keausan membuat Anda tidak melakukan yang terbaik. Meskipun ada hari libur untuk memulihkan dan mengisi ulang, ada sosok lain yang tidak banyak diketahui, tetapi mungkin menarik untuk diperhitungkan. Kita berbicara tentang cuti sukarela.

Tetapi Apa itu cuti sukarela? Hak apa yang Anda miliki? Siapa yang bisa menerapkannya? Bagaimana Anda memesan? Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang sosok yang dimaksud dalam Statuta Pekerja, serta dalam undang-undang lainnya, di sini kami akan memberi tahu Anda lebih banyak tentangnya.

Apa itu cuti sukarela?

Apa itu cuti sukarela?

Untuk mendefinisikan cuti sukarela, pertama-tama kita harus pergi ke pasal 46 Statuta Pekerja, atau ET, di mana dinyatakan sebagai berikut:

"1. Cuti tersebut dapat bersifat sukarela atau terpaksa. Orang yang dipaksa, yang akan memberikan hak untuk mempertahankan jabatan dan menghitung lamanya masa berlakunya, akan diberikan dengan pengangkatan atau pemilihan jabatan umum yang tidak memungkinkan untuk bekerja. Masuk kembali harus diminta dalam waktu satu bulan setelah penghentian jabatan publik.

2. Pekerja dengan senioritas minimal satu tahun di perusahaan berhak untuk diakui kemungkinan mengambil cuti sukarela untuk jangka waktu tidak kurang dari empat bulan dan tidak lebih dari lima tahun. Hak ini hanya dapat digunakan kembali oleh pekerja yang sama jika empat tahun telah berlalu sejak berakhirnya cuti sukarela sebelumnya.

3. Pekerja berhak atas masa cuti yang berlangsung tidak lebih dari tiga tahun untuk mengasuh setiap anak, baik karena sifatnya, karena adopsi, atau dalam hal pengasuhan untuk tujuan adopsi atau permanen. asuh , terhitung sejak tanggal lahir atau, jika perlu, dari resolusi yudisial atau administratif.

Pekerja untuk merawat kerabat hingga tingkat kedua dari kerabat atau afinitas juga akan memiliki hak untuk masa cuti, yang berlangsung tidak lebih dari dua tahun, kecuali jika jangka waktu yang lebih lama ditentukan oleh perundingan bersama, daripada karena alasan usia, kecelakaan , penyakit atau kecacatan tidak dapat mengurus dirinya sendiri, dan tidak melakukan aktivitas berbayar.

Cuti yang dimaksud dalam bagian ini, yang jangka waktunya dapat dinikmati secara pecahan, merupakan hak individu pekerja, laki-laki atau perempuan. Namun, jika dua atau lebih pekerja dari perusahaan yang sama menghasilkan hak ini oleh pihak penyebab yang sama, pemberi kerja dapat membatasi pelaksanaannya secara bersamaan untuk alasan operasi perusahaan yang dapat dibenarkan.

Ketika subjek kausatif baru memberikan hak untuk periode cuti baru, awal yang sama akan mengakhiri periode yang, jika berlaku, telah dinikmati.

Jangka waktu cuti kerja bagi pekerja sesuai dengan ketentuan pasal ini akan dihitung untuk tujuan senioritas dan pekerja berhak mengikuti kursus pelatihan profesional yang keikutsertaannya harus dipanggil oleh pemberi kerja, khususnya. dengan kesempatan dipulihkan. Selama tahun pertama Anda akan memiliki hak untuk memesan pekerjaan Anda. Setelah periode ini, reservasi akan dirujuk ke pekerjaan dalam kelompok profesional yang sama atau kategori yang setara.

Akan tetapi, apabila orang yang bekerja itu merupakan bagian dari keluarga yang diakui sebagai keluarga besar, maka masa kerja mereka akan diperpanjang sampai dengan paling lama lima belas bulan untuk keluarga besar kategori umum, dan sampai satu kali maksimum. delapan belas bulan jika itu adalah kategori khusus. Ketika orang tersebut menggunakan hak ini dengan durasi dan aturan yang sama dengan orang tua lainnya, reservasi pekerjaan akan diperpanjang hingga maksimum delapan belas bulan.

4. Demikian juga, para pekerja yang menjalankan fungsi serikat pekerja provinsi atau lebih tinggi selama menjalankan posisi perwakilan mereka dapat meminta izin mereka ke situasi cuti di perusahaan.

5. Pekerja yang sedang cuti sukarela hanya memiliki satu hak istimewa untuk masuk kembali ke lowongan dengan kategori yang sama atau serupa dengan lowongannya yang ada atau terjadi di perusahaan.

6. Situasi cuti dapat diperpanjang untuk kasus-kasus lain yang disepakati bersama, dengan rezim dan efek yang diberikan di dalamnya.

Berdasarkan hal di atas, kita dapat mendefinisikan cuti sukarela sebagai situasi di mana seorang pekerja meminta penangguhan kontrak kerja dari perusahaannya. Dengan cara ini, bahkan pekerja tidak harus pergi bekerja. Perusahaan juga tidak harus membayar gajinya, atau bahkan berkontribusi untuknya.

Karena sifatnya sukarela, itu menyiratkan bahwa pekerja yang memintanya, dengan alasan apa pun, tanpa memberikan penjelasan kepada perusahaan. Asalkan dilakukan dengan itikad baik.

Tentu saja, ini memiliki sejumlah dampak yang harus diperhitungkan.

Siapa yang dapat meminta cuti sukarela?

Siapa yang dapat meminta cuti sukarela?

Untuk dapat mengajukan permohonan cuti sukarela diperlukan serangkaian a persyaratan yaitu:

  • Bahwa Anda memiliki kontrak kerja dengan perusahaan.
  • Itu setidaknya satu tahun.
  • Tidak mengajukan cuti sukarela dalam empat tahun terakhir.

Jika semua ini dilakukan, Anda dapat memulai dokumen. Harus diperhitungkan, seperti yang dikatakan dalam ET, bahwa ini akan menjadi minimal empat bulan dan maksimal lima tahun.

Sebenarnya, ET menetapkan modalitas yang berbeda dari jenis cuti ini. Tapi bukan berarti hanya dalam situasi itu bisa diminta. Bahkan, bisa dipesan dengan alasan apapun tanpa harus memberikan penjelasan kepada perusahaan itu sendiri.

Cara meminta cuti sukarela voluntary

Jika setelah apa yang Anda baca Anda berpikir bahwa itulah yang perlu Anda lakukan, Anda perlu mengetahui langkah-langkah apa yang harus Anda ambil untuk meminta cuti sukarela.

Dalam hal ini, Hal pertama yang harus dilakukan adalah menulis surat dari pekerja di mana ia berkomunikasi dengan perusahaan tentang penggunaan hak atas cuti sukarela. Dalam dokumen ini tidak perlu menyebutkan alasan yang mengarahkan Anda ke hal ini. Tapi ada durasinya, baik di awal maupun di akhir. Selain itu, Anda harus mengetahui apakah ada periode pemberitahuan minimum berdasarkan Perjanjian Bersama. Dan jika tidak ada, harus diumumkan kepada perusahaan sesegera mungkin agar dapat merespon (baik secara positif atau negatif) permintaan tersebut.

Dalam hal ini, Anda dapat menemukan dua asumsi:

  • Perusahaan menerima hak Anda. Dalam hal ini, ketika tanggal yang telah Anda tentukan sebagai permulaan tiba, hubungan kerja akan dihentikan, yang tidak terputus. Setelah waktu, selama tidak lebih dari lima tahun, Anda akan dapat berintegrasi kembali setiap kali ada lowongan.
  • Perusahaan tidak menerima hak Anda. Anda harus menuntut pelanggaran hak dan, sampai ada keputusan pengadilan yang tegas, Anda harus terus bekerja. Dalam situasi ini, banyak pekerja akhirnya meminta pemecatan sukarela ketika tidak mungkin untuk mendamaikan masalah yang menyebabkan cuti sukarela dengan hari kerja.

Dalam kasus apa pun seorang pekerja tidak boleh berhenti bekerja, karena jika dia melakukannya, perusahaan dapat memecatnya karena meninggalkan pekerjaannya. Jika perusahaan tidak menanggapi permintaan tersebut, seperti dalam kasus non-penerimaan, perlu untuk menuntut dan menunggu hasil dari ini.

Kembali bekerja

Hal pertama yang harus Anda ketahui tentang cuti sukarela adalah, jika Anda memintanya, perusahaan tidak berkewajiban untuk mencadangkan pekerjaan Anda untuk Anda. Dengan kata lain, ketika Anda ingin kembali ke perusahaan itu tidak harus memberi Anda pekerjaan yang sama dengan yang Anda miliki sebelumnya. Pada kenyataannya, apa yang akan Anda miliki hanyalah hak untuk masuk kembali secara preferensial. Apa artinya ini? Nah, jika ada lowongan di posisi dengan kategori yang sama atau serupa, mereka akan menawarkannya kepada Anda.

Bukan berarti, melalui Perjanjian Bersama, atau peraturan lain yang mengatur tentang pengurusan perusahaan, tidak dapat ditetapkan sifat-sifat lain. Misalnya, jika ada reservasi posisi untuk waktu yang terbatas, dan setelah ini hanya masuk kembali preferensial.

Bagaimana cara meminta masuk kembali ke perusahaan

Bagaimana cara meminta masuk kembali ke perusahaan

Asalkan lima tahun belum berlalu sejak cuti sukarela, pekerja dapat meminta perusahaan, secara tertulis, untuk meminta masuk kembali ke pekerjaan.

La Perusahaan harus mempelajari permintaan ini, mempelajari lowongan yang mungkin ada dan menanggapi permintaan itu. Hal ini direkomendasikan untuk dilakukan sesegera mungkin, terutama karena semakin dekat dengan akhir cuti sukarela, akan semakin buruk.

Adapun tanggapan perusahaan, Anda mungkin menemukan diri Anda dengan beberapa pilihan:

  • Itu tidak merespons: Anda harus menuntut hak Anda untuk masuk kembali (yang tidak dihadiri), serta pemecatan. Untuk tujuan hukum, fakta bahwa perusahaan tidak merespons dalam jangka waktu tertentu sama dengan pemecatan, dan perlu dilaporkan.
  • Menerima permintaan: Perusahaan akan menawarkan pekerja pekerjaan dengan kategori yang sama atau serupa dan pekerja dapat menerima atau tidak. Jika Anda menerima, Anda dapat kembali bekerja; jika tidak, maka seolah-olah dia mengucapkan selamat tinggal (kecuali apa yang ditawarkan kepadanya tidak dari kategori yang sama atau serupa).
  • Tidak menerima aplikasi tetapi tidak menolak masuk kembali: Ini biasanya terjadi ketika perusahaan tidak memiliki lowongan pada saat itu. Dan, oleh karena itu, pekerja tidak dapat bergabung kembali. Anda harus menunggu beberapa saat untuk mengajukan permohonan kembali untuk masuk kembali.
  • Tidak menerima aplikasi dan tidak ingin masuk kembali: Ini memenuhi syarat sebagai pemecatan, dan oleh karena itu perusahaan dapat dituntut.

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.