Berinvestasi dalam emas dalam kaitannya dengan inflasi dan jumlah uang beredar

Berinvestasi dalam emas membantu melindungi kita dari inflasi dan ketidakpastian ekonomi sementara

Sebagian besar indeks saham di seluruh dunia telah pulih secara keseluruhan atau sebagian, bahkan beberapa mencetak rekor baru-baru ini. Alasan yang turun kepada kami adalah perkiraan pertumbuhan PDB umum di antara negara-negara, termasuk vaksin, pemulihan yang lebih cepat, bahwa hubungan perdagangan antar negara akan membaik, dan seterusnya. Namun, apakah itu tidak lagi menguntungkan dan apakah waktu untuk berinvestasi emas sudah lewat?

Salah satu fundamental paling populer yang saya miliki tentang emas adalah itu itu adalah perlindungan yang baik terhadap inflasi. Sementara pembatasan ada, banyak investor dan manajer berteori tentang inflasi yang akan datang dan memberikan penjelasan mereka tentang kenaikan emas. Beberapa terus membelanya, meskipun dia telah kehilangan lebih dari 10% dari level tertingginya. Apakah mereka salah atau ini merupakan fenomena yang membutuhkan waktu lebih lama untuk tiba? Bagaimanapun, Memiliki kartu as di lengan baju Anda bukanlah ide yang buruk, dan kita telah melihat pergerakan menuju emas oleh investor yang kita semua kenal dan bahkan oleh beberapa orang yang tidak akan pernah berinvestasi di dalamnya.

Berinvestasi dalam emas, masalah relativitas

bagaimana mengetahui kapan waktu terbaik untuk berinvestasi emas

Berkali-kali saya mendengar banyak orang mengasosiasikan emas dengan inflasi. Beberapa orang menyalahkan perilaku mereka pada perilaku pasar. Ada yang mempertahankan bahwa emas berperilaku berlawanan dengan penilaian indeks dolar. Singkatnya, meskipun tidak persis seperti itu sama sekali, kenyataannya adalah bahwa semua orang yang saya dengar itu benar dan tidak pada saat yang sama.

Satu-satunya kesimpulan yang bisa saya tarik secara pribadi adalah itu semua skenario yang dijelaskan sebelumnya bertemu pada waktu yang sama. Jadi emas, ketika dihadapkan pada periode ketidakpastian, krisis, atau inflasi cenderung (tetapi tidak selalu) mengalami perubahan harganya. Kutipan yang akan dikenakan bunga logam ini oleh investor, institusi dan bank.

Untuk melakukan ini, kita akan melihat faktor utama yang dapat memengaruhi harga Anda.

Emas dan inflasi

Grafik inflasi di Amerika Serikat selama satu abad terakhir. Inflasi 100 tahun terakhir

Sebelum meletakkan grafik emas, saya ingin mengutamakan inflasi di Amerika Serikat. Seperti yang bisa kita lihat, kita memiliki beberapa aspek yang relevan. Penomoran berikutnya adalah untuk mengingat Anda.

  1. Deflasi. Kotak kuning. Dekade 20-an dan 30-an. Selama interval ini, kita dapat mengamati bagaimana deflasi muncul.
  2. Inflasi lebih besar dari 10%. Kotak hijau. Kami memiliki 3 periode. Menekankan periode sejak awal dan akhir tahun dengan puncak tertinggi.
  3. Inflasi kurang dari 5%. Kami memiliki tiga lembah besar. Yang pertama dari mereka termasuk poin pertama, yaitu Deflasi.

Apa yang terjadi jika harga emas disesuaikan dengan inflasi?

Grafik emas yang disesuaikan dengan inflasi. Waktu terbaik untuk berinvestasi emas

Data diperoleh dari macrotrends.net

Akibat inflasi, harga semua aset cenderung naik dalam jangka panjang. Emas tidak terkecuali, dan untuk alasan inilah grafik di atas telah disesuaikan dengan inflasi. Artinya, berapa nilai satu ons emas di masa lalu menurut nilai dolar saat ini. Jika sekarang kita melihat pada grafik normal emas (tidak diekspos agar tidak oversaturate), kita akan melihat revaluasi yang besar. Kami akan mengevaluasi poin terpenting tentang itu.

  • Periode inflasi. Pada periode sebelum kebangkrutan sistem yang disepakati di Bretton Woods, emas menunjukkan penurunan nilai intrinsiknya ketika terjadi inflasi. Namun, Dengan sistem ekonomi nilai tukar yang berfluktuasi, inflasi berkorelasi dengan kenaikan nilai emas. Perlu juga ditambahkan bahwa sistem Bretton Woods rusak oleh pencetakan dolar yang besar untuk membiayai Perang Vietnam. Mengikuti tuntutan dari Perancis dan Inggris Raya untuk mengubah cadangan dolar mereka menjadi emas dan yang mengurangi cadangan emas AS. Konteksnya, yaitu segalanya, berbeda dengan saat ini.
  • Periode deflasi. Selama periode ini, emas meningkat nilainya. Akan tetapi, setelah krisis finansial yang dipicu oleh runtuhnya Lehman Brothers, ada periode singkat di mana deflasi muncul dan nilai emas meningkat. Namun, alasan kenaikan ini lebih dapat dibenarkan karena dimotivasi oleh krisis ekonomi dan ketidakpercayaan yang besar terhadap sistem perbankan daripada oleh deflasi itu sendiri.
  • Periode inflasi sedang. Setelah gelembung dot-com meledak, emas berkinerja baik, namun tidak berkinerja baik di tahun-tahun sebelumnya. Alasan ini sangat mungkin menjadi motivasi dalam pencarian emas sebagai aset safe haven.

Kesimpulan emas dengan inflasi

Jika harga emas naik dalam persentase di atas inflasi, maka menguntungkan untuk berinvestasi di dalamnya (pernyataan ini "dengan penjepit"!). Meskipun benar bahwa menyendiri sebagai tempat perlindungan itu baik dalam jangka panjang, aspirasi seorang investor mungkin tidak terlalu jauh pada waktunya. Oleh karena itu, berinvestasi emas dalam periode perubahan yang kuat adalah pilihan yang baik. Jika Anda juga tahu kapan perubahan ini akan terjadi dan Anda berinvestasi sebelumnya, imbal hasil yang bisa diperoleh sangat memuaskan.

Kesimpulannya adalah dalam menghadapi periode inflasi yang tinggi, emas bisa menjadi perlindungan yang baik. Selain itu, konteks di mana ekonomi dunia berada mendukung kepentingan yang lebih besar di dalamnya. Saat ini Kami tidak menghadapi skenario inflasi tinggi, tetapi kami menghadapi situasi ekonomi yang tidak dapat diprediksi dari efek akhir dari masalah yang ada.

Artikel terkait:
Rasio Emas Perak

Massa Moneter Peran apa yang Anda kembangkan untuk berinvestasi dalam emas?

Total uang beredar dalam dolar telah meningkat rekornya pada tahun 2020

Data diperoleh dari fred.stlouisfed.org

Jumlah uang beredar, dalam ekonomi makro, adalah seluruh jumlah uang yang tersedia untuk membeli barang, jasa, atau sekuritas tabungan. Ini diperoleh dengan menambahkan uang tunai di tangan publik tanpa memasuki bank (uang kertas dan koin) dan cadangan bank. Jumlah dari kedua hal ini adalah basis moneter (kita akan bicarakan nanti). Basis Moneter dikalikan dengan pengali moneter adalah Massa Moneter.

Pada grafik pertama Anda akan melihat bagaimana Massa Moneter telah meningkat pesat. Pada Januari 2020 sebesar 15 triliun dolar, saat ini angka tersebut meningkat menjadi 3 triliun dolar. Massa Moneter dalam dolar telah meningkat sebesar 3 triliun pada tahun 8, yaitu 2020%!

Berdasarkan hubungannya dengan inflasi, kebijakan moneteris menyatakan bahwa ada hubungan antara jumlah uang yang beredar dan harga dalam suatu perekonomian. Di sisi lain, teori Keynesian mengatakan bahwa tidak ada hubungan antara inflasi dan jumlah uang beredar, terutama ketika ekonomi tumbuh. Jadi mencoba mencari tahu yang lain, mari kita lihat hubungannya dengan basis moneter.

Rasio Emas dengan Basis Moneter

basis moneter tidak berhenti meningkat dalam 13 tahun terakhir

Data diperoleh dari fred.stlouisfed.org

Kita bisa lihat caranya Basis Moneter telah mengalami peningkatan yang cukup besar. Sebagian besar sebagai akibat dari kebijakan "uang helikopter".

Ketika Anda melihat grafik ini, Anda tahu bahwa sulit untuk melanjutkan seperti ini dalam waktu lama tanpa perubahan. Atau mungkin hal-hal yang lebih aneh telah terlihat. Untuk alasan ini, jika tidak ada kenaikan harga dan setelah tidak dapat menemukan banyak hubungan emas dengan inflasi, mungkin mencari hubungan dengan basis moneter tidak akan terlalu dibuat-buat. (Ingatlah bahwa kita tidak dapat menarik hubungan antara inflasi dan basis moneter, seperti yang dikemukakan Keynes).

Grafik berikut diharapkan lebih mengungkapkan. Ini menunjukkan kepada kita rasio antara emas dan basis moneter.

Grafik rasio emas dasar moneter untuk mengetahui apakah emas mengalami devaluasi atau tidak

Grafik diperoleh dari macrotrends.net

Beberapa poin dapat disorot:

  1. Seperti yang Anda lihat, pencetakan uang dalam jumlah besar menyebabkan rasionya menurun jauh antara 1960 dan 1970 (karena Perang Vietnam, seperti yang dibahas sebelumnya).
  2. Inflasi mendorong harga emas di tahun-tahun berikutnya, tapi Ketidakpastian mendorong dan selanjutnya membantu kenaikan harganya, mencapai puncak rasio yang sangat tinggi. (Anda perlu mengalikan x10 dan lebih banyak harga emas saat ini untuk mendapatkan rasio 5 seperti yang diperoleh).
  3. Kenaikan basis moneter sejak krisis keuangan telah menimbulkan (dan tidak terkendali) penurunan rasio yang tidak terlihat sebelumnya.
  4. Untuk saat ini, jual semakin tinggi rasio emas terhadap basis moneter, semakin menguntungkan itu. Dengan cara yang sama, berinvestasi dalam emas, semakin rendah rasionya, semakin besar keuntungan yang diberikannya di masa depan.

Kesimpulan emas dengan basis moneter

Hanya jika emas dinilai kembali dari level saat ini agar sesuai dengan basis moneter yang ada, jalur ke atas akan lebih dari 100%. Jika Ratio cenderung 1, baik karena takut akan inflasi, krisis yang kuat disertai saat-saat ketidakpastian, dll., Kita akan menemukan diri kita di hadapan skenario di mana emas didevaluasi. Ini paradoks karena harganya mencapai titik tertinggi sepanjang masa baru-baru ini, tetapi begitu pula dengan basis moneter.

Kesimpulan akhir apakah ini merupakan pilihan yang baik untuk berinvestasi dalam emas

Tidak ada model pengukuran tunggal untuk menentukan waktu yang tepat untuk berinvestasi emas. Namun, kami dapat menemukan caranya inflasi, basis moneter dan pengaruh krisis dalam. Seluruh konteks, singkatnya. Selain itu, perekonomian adalah perilaku, dan investor yang baik sekarang harus bertanya pada dirinya sendiri di mana kita berada. Juga hal itu kemungkinan besar akan terjadi.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.