apa itu stop loss?

Stop loss adalah perintah yang kami berikan kepada broker kami untuk menghentikan kerugian

Saat kita mempertimbangkan untuk memasuki dunia trading, ada banyak konsep yang harus kita ketahui sebelum mempertaruhkan uang kita, seperti apa itu stop loss. Jika kata-kata ini terdengar asing bagi Anda, lebih baik Anda terus membaca artikel ini, karena itu kunci untuk bisa membuat pergerakan kita dalam trading dengan baik.

Kami akan menjelaskan apa itu stop loss dan bagaimana penggunaannya. Anda akan melihat bahwa kepentingannya sangat relevan dan Ini dapat banyak membantu kami untuk mempersiapkan strategi perdagangan kami. Selain itu, selalu baik untuk mempelajari sesuatu yang baru, bukan? Jika kita belajar menggunakan stop loss dengan baik, kita tidak hanya akan memastikan bahwa kita tidak kehilangan lebih banyak uang daripada yang bersedia kita hilangkan, tetapi kita juga dapat memastikan keuntungan minimum jika semuanya berjalan dengan baik.

Apa itu stop loss dalam perdagangan?

Stop loss membantu kita untuk menjaga risiko tetap terkendali

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, ada beberapa konsep dalam perdagangan yang penting untuk melakukannya dengan baik. Itulah mengapa kami akan menjelaskan apa itu stop loss. Pada dasarnya ini tentang perintah yang kami berikan kepada broker kami untuk secara harfiah "menghentikan kerugian". Ini adalah terjemahan bahasa Spanyol dari "stop loss".

Bukan rahasia lagi bahwa ada aturan emas yang harus diikuti oleh semua spekulan saham: Selalu menjaga risiko tetap terkendali. Untuk mematuhi aturan emas ini, kita selalu harus mengetahui terlebih dahulu seberapa besar kita bersedia kehilangan sebelum melakukan perdagangan. Setelah kami memiliki angka yang jelas, kami dapat memberikan perintah kepada broker kami untuk membuka posisi.

Segera setelah memberikan order beli atau jual, saatnya meninggalkan stop loss untuk mencegah kerugian melebihi angka yang rela kita hilangkan. Ini adalah order beli atau jual yang akan dieksekusi hanya jika harga berlawanan dengan operasi kita sehingga menyebabkan kerugian maksimum yang ingin kita miliki. Artinya: Operasi yang telah kita lakukan akan "dipotong" sebelum kita dapat menderita kerugian yang lebih besar.

Penting untuk kita ingat bahwa pesanan yang tidak dieksekusi gratis. Oleh karena itu, mengendalikan risiko dalam operasi pasar saham kita tidak membebani kita apa pun, tetapi di sisi lain, kita akan menyelamatkan diri kita dari banyak momen buruk dan kekecewaan.

Bagaimana stop loss digunakan?

Penting untuk menyesuaikan stop loss saat harga naik

Sekarang kita tahu apa itu stop loss, kita akan menjelaskan bagaimana penggunaannya. Kami telah berkomentar bahwa itu adalah perintah yang melindungi kami dari kerugian yang lebih besar daripada yang ingin kami miliki dan, dengan cara ini, mengendalikan risiko yang ditimbulkannya. Namun, kita akan memiliki keraguan tertentu: Di mana kita harus meletakkannya pada awalnya? Dan bagaimana cara memindahkannya saat harga naik? Kita harus sangat jelas tentang jawaban atas dua pertanyaan ini sebelum memasuki pasar.

Dengan strategi jangka menengah, kami memiliki dua opsi untuk masuk: Mundur atau istirahat. Stop loss akan ditempatkan sesuai dengan entri yang kita buat. Dalam dua kasus ini, pendekatan dan pintu keluar darurat berbeda.

Jika terjadi penembusan resistance, kita harus menempatkan stop loss tepat pada garis support atau resistance yang kita tentukan, menyisakan sedikit margin. Untuk melakukan ini, kita akan melihat bayangan milik lilin berikutnya, kita akan menempatkan pesanan di bawah, lebih dari satu tanda centang. Dianjurkan untuk menghindari angka bulat. Dengan cara ini kami tidak akan membiarkan keraguan mengenai harga. Jika pemutusan itu tidak asli, bukanlah kepentingan terbaik kami untuk berada dalam nilai yang pasti akan berakhir runtuh. Sebaliknya, jika ternyata breakout itu asli, harga akan meledak menguntungkan kita, meninggalkan stop loss.

Opsi entri lainnya adalah melalui pullback ke rata-rata pergerakan mingguan. Rata-rata ini hanyalah sebuah indikator yang akan membantu kita memperkirakan nilai, bukan harga. Oleh karena itu, jika kita tidak menyesuaikan indikator ini, itu tidak akan membantu kita sama sekali. Ketika kita telah menyesuaikannya, kita akan tahu dari level berapa harga tidak boleh turun. Sekarang pertanyaannya adalah mencoba menempatkan stop loss di bawah rendah yang sesuai dengan pantulan, seperti sebelumnya.

Sesuaikan stop loss saat harga naik

Selalu ingat bahwa pasar terus bergerak. Semua harga akan naik: saat naik disebut swing dan saat turun disebut pullback. Mereka akan terjadi satu demi satu sampai pullback terakhir tidak lagi menjadi pullback, menyebabkan rata-rata pergerakan mingguan berubah arah saat harga melintasinya dari atas ke bawah. Jadi yang perlu kita lakukan adalah tempatkan stop loss di bawah rendah terakhir yang relevan setiap kali rebound pada keamanan telah dikonfirmasi.

Artikel terkait:
Kapan bouncing terjadi dan bagaimana cara memperdagangkannya?

Pada titik ini kita harus ingat bahwa rata-rata pergerakan yang disesuaikan, tetapi bukan rata-rata tiga puluh minggu yang umum, memberi kita gambaran yang cukup akurat tentang di mana nilainya. Dengan cara ini kita dapat mengubah dan menyesuaikan stop loss di bawah setiap pantulan yang dikonfirmasi pada nilainya. Ini akan membuat lebih mudah bagi kita untuk mengambil keuntungan dari arah perdagangan kita dan kita akan kehilangan paling banyak apa yang bisa kita peroleh pada ayunan terakhir.

Teknik ini disebut trailing stop, terdiri dari: perbarui stop loss di beberapa poin defensif saat harga naik atau turun menguntungkan kami. Ini akan memastikan bahwa kami mempertahankan keuntungan minimum. Untuk menjalankan teknik ini dengan baik, kita akan selalu menggerakkan stop loss ke arah yang sama dengan harga, kita tidak akan pernah menjauh darinya.

Kita harus sangat berhati-hati dengan broker yang menawarkan alat yang disebut “penghentian kerugian dinamis”. Ini menerapkan aturan tetap yang memungkinkan kita, secara teori, melupakan pelacakan harga. Contohnya adalah mengejar harga selalu meninggalkan jarak 5%. Tidak disarankan menggunakan alat ini.

Seperti yang bisa kita lihat, stop loss sangat penting untuk trading. Jika kita beroperasi di pasar saham tanpa menggunakan stop loss, itu seperti kita sedang mengendarai mobil tapi tanpa rem. Jadi Kita harus selalu menggunakan stop loss.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.