Ambang Profitabilitas dan Kebuntuan

kebuntuan perusahaan

Tentunya kita sudah pernah mendengarnya Ambang profitabilitas dan kebuntuan perusahaan atau bisnis Tapi apakah titik impas atau kebuntuan itu? Berdasarkan apa itu? Apakah benar-benar penting bagi perusahaan? Bagaimana cara menghitungnya? Untuk apa ini? Pada titik manakah saya harus melakukannya? Sepanjang artikel ini kami akan menjelaskan langkah demi langkah pentingnya perhitungan ini, betapa mudahnya dan manfaatnya bagi perusahaan atau bisnis.

Semua dengan cara yang dapat dimengerti dan tanpa banyak keterikatan sehingga mudah untuk dipahami dan dijalankan, terutama bagi orang yang baru memulai atau berniat untuk memulai suatu perusahaan atau bisnis.

Jadi tanpa basa-basi mari kita mulai memahami istilah dan perhitungan yang banyak digunakan ini dan bermanfaat bagi perusahaan.

Di sebagian besar perusahaan, terlepas dari apakah mereka kecil atau menengah, harga ditentukan melalui perhitungan produk dalam stok dan untuk dijual, dengan ini, biaya yang dikeluarkan dibayar, yaitu apa yang diinvestasikan sebelumnya, inilah yang disebut kebuntuan atau titik impas; Dengan kata lain, itu adalah jumlah penjualan yang dilakukan dan dengan cara ini tidak ada kerugian atau keuntungan, artinya, apa yang telah diinvestasikan dikembalikan begitu saja.

Kebuntuan atau titik impas Kemudian jumlah dari apa yang Anda masukkan atau persentase penjualan yang sama dengan jumlah nilai tetap; Di atas jumlah tersebut, pendapatan yang masuk ini akan menutupi nilai tetap dan sisanya akan memberikan manfaat yang dengan cara yang sama, jika di bawahnya akan mengakibatkan kerugian pada investasi.

APA ARTINYA PROFITABILITAS THRESHOLD ATAU DEAD POINT?

Istilah ini begitu banyak digunakan dalam ilmu ekonomi ambang profitabilitas, netral atau titik impas Ini berasal dari akronimnya dalam bahasa Inggris BEP (Break Even Point) dan dengan kata sederhana itu adalah jumlah minimum unit yang terjual di perusahaan kami untuk menyimpulkan laba nol. Dengan kata lain, ini adalah saat jumlah total yang dibelanjakan identik dengan total pendapatan dari apa yang dijual.

ambang profitabilitas

Dengan pendapatan minimum ini penjualan dan produksi minimum itu akan menjadi produk yang menguntungkan bagi bisnis, selama segala sesuatu yang diproduksi dijual; karena jika ada produksi tetapi tidak ada penjualan, jelas tidak akan ada pemasukan bagi usaha atau perusahaan; Dengan kata lain, hanya akan ada biaya penyimpanan.

Untuk mengklasifikasikan perusahaan yang menguntungkan atau tidak menguntungkan, jumlah produk yang dijualnya harus dianalisis dan apakah semuanya membantu memberikan yang baik melalui keragaman portofolio produk yang dihasilkan. Di sisi lain, jika kasus perusahaan adalah penjabaran hanya satu artikel atau produk, maka disimpulkan telah mencapai titik impas atau kebuntuan.

Dengan kata lain untuk lebih memahami; ambang profitabilitas atau jalan buntu adalah kuantitas produk atau layanan yang harus kita jual agar dapat membayar semua biaya tetap atau variabel yang kita investasikan untuk membuat produk ini dijual. Dijelaskan dengan cara lain adalah batas di mana kita mulai memulihkan apa yang diinvestasikan dalam bisnis dan kita mulai menghasilkan uang dengan produk kita.

APA KEUNGGULAN ATAU KEUNTUNGAN ANDA?

Salah satu Keuntungan dari break even point atau deadlock adalah memberikan laporan kepada perusahaan tentang atau bisnis tentang bahaya atau resiko yang dimiliki dalam variasi kuantitas produksi; Selain itu, membantu memberikan gambaran yang lebih luas dan lebih jelas tentang efek yang terjadi dalam peningkatan nilai tetap; Selain itu, membantu kami memutuskan perubahan yang akan dilakukan untuk keuntungan yang lebih besar, seperti kenaikan harga atau biaya dalam produk manufaktur.

BATAS PROFITABILITAS THRESHOLD ATAU DEAD POINT:

  • Realisasi penjualan tidak berjalan seiring, jadi ketika satu sama lain menderita, ini akan mempengaruhi tingkat apa yang sudah ada.
  • Kuantitas barang yang terjual akan selalu bergantung pada harga jual.
  • Nilai variabel dapat mengalami kenaikan atau penurunan, sehingga harus diklasifikasikan tergantung pada waktu yang direncanakan.
  • Jika kuantitas produksi lebih besar, biaya tidak akan tetap dan akan meningkat.

BAGAIMANA SAYA MENGHITUNG PROFITABILITAS THRESHOLD ATAU DEAD POINT?

Untuk menghitung titik netral atau ambang profitabilitas, hanya diperlukan 3 poin tentang perusahaan kami:

Deadpoint

1. Nilai total perusahaan atau bisnis kita.
2. Harga barang yang dijual.
3. Nilai variabel setiap unit yang sudah terjual.

Nilai total perusahaan atau bisnis kita.

El harga atau nilai tetap adalah segala sesuatu yang akan diinvestasikan atau dibayar Sehingga diperlukan untuk persiapan produk yang akan anda jual, seperti sewa properti, pembayaran kepada karyawan, listrik, telpon, perusahaan asuransi, transport, bensin untuk transport, dll. Penting untuk memperhitungkan masing-masing dan setiap dari mereka untuk memperkirakan nilai tetap dengan benar.

Harga barang yang dijual.

Nilai atau harga variabel lainnya adalah harga jual jika Anda hanya menjual satu produk mudah karena Anda hanya perlu membuatnya. Tetapi biasanya harga yang berbeda ditangani per item atau produk, yang disebut harga jual rata-rata; tetapi di sisi lain, jika perusahaan Anda sudah besar dan mapan dan memiliki beberapa produk dan presentasi ini, maka kami berbicara tentang impas atau kebuntuan dan perhitungan harus dibuat untuk setiap lini bisnis ini.

Nilai variabel dari setiap unit yang sudah terjual.

Poin terakhir yang kita butuhkan adalah nilai variabel setiap unit atau biaya variabel rata-rata di sini memasukkan semua yang dibelanjakan dalam bisnis, bahan baku untuk membuat produk atau produk yang diproduksi dan tergantung pada kuantitas yang diproduksi tersebut, itu adalah Karena ini tergolong biaya variabel karena tergantung dari kuantitas yang akan dibuat, yaitu jika kita banyak memproduksi maka kuantitasnya akan lebih banyak, tetapi jika kita memproduksi sedikit maka kuantitasnya akan lebih sedikit, baik produksinya banyak. diturunkan atau ditingkatkan; hasil dari semua perhitungan ini akan menjadi poin ketiga ketiga. Penting untuk diingat bahwa perhitungan ini akan dilakukan tidak termasuk listrik, gaji, asuransi, sewa tempat dan semua yang sudah disebutkan pada poin pertama yang kami klasifikasikan sebagai biaya tetap.
Margin kontribusi

netral dan ambang batas

Untuk mendapatkan margin kontribusi kita harus melakukan perhitungan sebagai berikut:

Kurangi harga barang yang akan dijual, kurangi, nilai variabel setiap unit.

Perhitungan ambang profitabilitas atau pusat mati.

Untuk melakukan perhitungan ambang profitabilitas atau dead center kita harus membuat pembagian, yaitu nilai total antara margin kontribusi satuan yang telah dijelaskan di atas; yaitu:

Membagi nilai total dengan margin kontribusi unit akan menghasilkan ambang profitabilitas.

Ini akan menjadi titik di mana Anda akan mulai menghasilkan keuntungan.

Hasilnya akan seperti ini ambang profitabilitas atau kebuntuan yang harus kita lakukan setiap bulan, tahun atau hari, (seperti yang lebih nyaman atau sesuai untuk perusahaan) untuk memulai dengan keuntungan atau keuntungan karena kita akan mengetahui dengan pasti nilai total serta nilai variabel dari setiap unit yang dijual, yang akan memberi kita lebih banyak kendali dan organisasi untuk memiliki manfaat yang lebih besar.

Perhitungan ini adalah salah satu yang paling penting untuk dilakukan; Jadi jika Anda ingin mendirikan bisnis atau perusahaan, sangat penting untuk melakukannya, dengan cara ini Anda dapat menetapkan titik penjualan untuk dapat mencapai ambang profitabilitas ini secepat mungkin dan akan menjadi salah satu yang paling banyak. penting bagi Anda untuk membangunnya di rencana kelangsungan hidup yang harus Anda berikan kepada bank.

Rumus yang dijelaskan di atas dilakukan adalah sebagai berikut:

Qc = CF / (PVu - Cvu)

SIMBOLIGI

Qc = Ambang profitabilitas atau deadlock, yaitu jumlah unit yang dibuat dan dijual untuk menghasilkan keuntungan nol.
CF = biaya tetap atau nilai total.
PVu = Harga jual unit.
CVT = Total biaya variabel.
CVu = Biaya variabel unit.
B ° = Manfaat.
I = Pendapatan.
C = Total biaya.

Dengan cara yang mudah dan dalam bahasa yang jelas kami telah menjelaskan apa itu Break-even point dan deadlock bagi perusahaan atau bisnis beserta keuntungannya. Jadi tinggal mengatur, merencanakan dan meramalkan semua pengeluaran yang dilakukan di perusahaan atau bisnis, dan menyimpan catatannya agar dapat dihitung secara harian, mingguan, bulanan atau tahunan sesuai dengan kebutuhan ( meskipun disarankan melakukannya setiap bulan).
Kami harap artikel ini sesuai dengan keinginan Anda dan membantu.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.